Tuesday, June 24, 2008

Akhi, Izinkan Dinda Nonton Bola

Ini tulisan pemenang Lomba Menurut Surat untuk Calon Suami, yang diadakan majalah UMMI tahun 1999 (1 abad lalu!)). Penulisnya ASMAWATI, yang sekarang Redpel UMMI. Karena udah 9 tahun lalu, nama-nama pemain sedikit disesuaikan (terutama dengan minat yang posting hehe).

Menyambut semifinal Euro neh *taelaaaa...*

=========

Assalamu’alaikum wr. wb.
 

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Keseluruhan puja-puji hanya bagi Allah, Rabb semesta alam. Semoga keselamatan dan kesejahteraan dilimpahkan atas Nabi Muhammad, utusan-Nya yang mulia.

Akhi Zain yang saya hormati,

Saya sudah menerima dan membaca surat yang Akhi kirimkan. Isinya tidak membuat saya marah, seperti yang akhi takutkan. Namun saya jadi bertanya, siapa sih yang memberitahu Akhi perihal hobi saya itu? Sampai-sampai Akhi merasa perlu menasihati saya.

Ya, baiklah, saya mengaku saja. Hobi saya memang nonton pertandingan sepak bola. Maaf kalau waktu ta’aruf dulu saya tidak memberitahu, sebab saya pikir itu tidak perlu. Cuma masalah sepele. Tapi kalau ternyata sekarang Akhi menanyakannya, saya akan jelaskan.

Awalnya saya suka nonton bola cuma karena ikut-ikutan teman. Waktu itu saya baru masuk SMA (sekarang SMU ya?). Televisi swasta yang baru bermunculan saat itu secara rutin menayangkan siaran pertandingan sepak bola luar negeri, terutama Liga Italia dan Liga Inggris. Wuih, seru banget!

Pokoknya tidak ada satu pertandingan pun yang terlewatkan. Tidak peduli besok ada ulangan atau tidak. Yang jelas, besok di kelas pasti ada diskusi hangat seputar pertandingan semalam. Yang malanya tidak nonton, dijamin menyesal. Mereka tidak akan bisa kasi komentar apa-apa, soalnya mana tahu mereka yang bikin gol semalam? Lothar Mathaeus atau Jurgen Klinsmann. Terus, mereka juga tidak tahu juga siapa yang dapat kartu merah, lantaran menendang tulang kering lawan, bukannya bola.

Akhi, dengan hobi saya, paling tidak, membuat ayah saya di rumah punya teman nonton bola. Penghuni rumah yang lain tidak ada yang suka nonton bola. Kami berdua bisa sorak-sorak dan adu komentar. Pokoknya seru! Dan yang pasti, “I love you, Daddy!” (Eh iya, kalau diperhatiin ayah saya itu mirip David Beckham deh. Suer. Becanda kok!).

Lantas saat saya “jadi akhwat” dan berjilbab, hobi itu tidak bisa saya tinggalkan . Apalagi banyak muslimah lain yang punya hobi sama. Jadi saya pikir hobi saya ini tidak menyebabkan keislaman dan kemuslimahan saya “dianulir” dan menjatuhkan studi saya.

Akhi Zain yang saya hormati,

Akhi bilang hobi seperti itu menyia-nyiakan waktu dan biaya, karena saya suka bela-belain beli majalah dan tabloid olah raga buat sekadar menambah wawasan persepakbolaan. Tanpa Akhi beritahu pun saya sudah menyadari hal itu. Sekarang ini saya sudah berusaha untuk membatasi hobi saya itu. Selain karena banyaknya kesibukan, sehingga saya jadi jarang nonton bola. Harga majalah dan tabloid yang mahal membuat saya jadi jarang membelinya.

Alasan lainnya, karena pemain sepak bola sekarang banyak yang keren-keren. Siapa yang tahan sama si imut Owen? Si ganteng Casillas? Atau tatapan maut Del Piero...? Terus terang, saya takut tergoda. (Jangan marah ya, cuma becanda kok. Lagian, mereka bukan muslim, jadi bukan saingan Akhi)

Intinya, Akhi tidak usah khawatir bahwa saya begitu terobsesi sepak bola. Jangan sampai proses yang sedang kita jalani menuju pernikahan yang diridhai Allah ini, terputus hanya karena itu. Kita sudah sama-sama dewasa. Sudah pandai, setidaknya sudah mengerti, bagaimana menggiring bola kehidupan kita agar selamat sampai gawang tujuan.

Lawan atau rintangan hidup sebagai ujian dan cobaan harus terus kita hadapi dengan cerdik. Jangan bermain curang dan kasar (Ingat Materazzi dan Zidane di final Piala Dunia 2006?), sebab Islam mengajarkan kejujuran dan kelembutan.

Namun jangan pula cengeng. Kalau kita terjatuh karena dijegal lawan, bangkit lagi! Kejarlah bola kembali, walau harus jatuh bangun. Tapi itu bukan ebrarti menyerang membabi buta. Bagaimana pun kita harus punya taktik dan strategi serta kemampuan membaca permainan lawan agar dapat menguasai lapangan. Konsistenlah dengan posisi masing-masing dan laksanakan tugas dengan istiqamah supaya tercipta kesatuan yang solid.

Kemudian di atas segalanya, ada Wasit atau Hakim yang Maha Bijaksana yang menentukan semuanya. Pluit-Nya yang sesekali berbunyi, semoga hanya berisi “kartu kuning” atau peringatan, bukan kartu merah.

Akhi Zain yang saya hormati,
Cukup kiranya penjelasan saya ini. Saya berjanji akan membatasi diri terhadap berbagai hal yang kurang berguna. Bukan karena Akhi semata, tapi di atas segalanya karena mengharap keridhaan Allah saja. Tapi bila kelak Allah memang menjodohkan kita, tolong izinkan saya sekali-sekali menonton sepak bola, khususnya kalau Robin van Persie yang main. Akhi tidak usah cemburu, walau—katanya sih—dia Muslim, tapi sudah punya istri kok.

Atas semua penjelasan ini, saya harap Akhi Zain dapat memakluminya. Terima kasih atas pengertian Akhi yang saya hormati, dan yang—insya Allah—kelak saya... cintai. Semoga kiranya kasih sayang Allah tercurah atas kita sekalian. Amin.

Wassalamu’alaikum wr wb.

Laila




34 comments:

  1. hihihihi...ira inget nih, waktu tulisan ini mejeng di Ummi (apa annida ya...)
    mules baca judulnya...:p

    ReplyDelete
  2. Heuheuheu
    Mbak Wiewiek kudu dikasih tau nih ^_^

    ReplyDelete
  3. :)))
    jadi inget tahun 2006
    piala dunia, mas aji tidur, aku hamil2 nonton bola, pagi dini hari
    alhamdulillahnya subuh jam 2.30, jadi alesannya ngapain tidur lagi abis subuh, mending nonton bola :))))
    tapi terpaksa pake headphone, soale suami balik tidur kekekekek.....
    untung aja gak protes seperti akh zain :D

    ReplyDelete
  4. Eala...ku kira curhatnya Mba Dee..;p.

    ReplyDelete
  5. Mbak Wiwiek kayaknya udah tahu deh, Kang Dani. Secara Mbak Wiwiek online terus di kantor ^_^

    ReplyDelete
  6. hihih iya dulu pernah baca
    jad inget temen2ku di asrama dulu, akhwat2 (ada 3 org) gila bola juga, gak peduli besoknya UAS malemnya tetep nonton bola, bahkan ada tuh yg nulis nama2 pemain dan club bola di kotak pensilnya..penuh banget...hihi

    ReplyDelete
  7. he..he..he.. iya td di ym ama dany, jadi tersipu ^ _ ^ (halah)

    ReplyDelete
  8. @ prajuritkecil: di UMMI, ra. Penulisnya emang gibol + gidut (gila dangdut trustama kak rhoma, haha)

    @ catatankecil & mutiaracinta: wik, wik... bangun wik ;)

    @ uychan: waaa, uy gibol juga toh?? tooosss!

    @ aisyah: hehehe... eh ais minta nmr hapenya dunk, japri yaa.

    ReplyDelete
  9. @ sya2: jadi tersungging... kekekeke, sceara dlu suka nulis2 nama pemain juga ;D

    @ onit: ;-)

    ReplyDelete
  10. hihihihi.... coba Akhi Zain-nya juga pecinta sepak bola, mungkin ceritanya bakalan lain ya.. :-D

    ReplyDelete
  11. @ ti2n: pasti bulan madunya ke senayan nonton persija vs persebaya hehehe

    ReplyDelete
  12. diym bukan di ym (hehehehe, OOT)

    ReplyDelete
  13. cieee... mbak wiwiek diym ya.. atau di ym? (kata kang dani) ^_^

    ReplyDelete
  14. serasa nostalgia......dulu pas baca tulisan ini, rada berasa juga......secara suka nonton bola........tapi Zidane nya diganti Van Persie yaaaaaa.......

    ReplyDelete
  15. kenapa Filippo Inzaghi gak di sebutin yah?? ^_^
    xixixi...

    ReplyDelete
  16. huehehehehehe...bukan buat cing Tiri ya mbak?

    ReplyDelete
  17. @ lollytadiah: hehe, iya, biar pas gituh ;)

    @ inuliz: kalo mo disebutin semuah mah banyak :D

    @ aurasinai: dulu belon kenal, non ;)

    ReplyDelete
  18. udah pernah baca juga nih dulu,,, :D

    ReplyDelete
  19. wah aku ngga gitu kerajingan nonton bola tu mbakk

    ReplyDelete
  20. ahahahahaha... ada2 ajah. ribet amat euy

    ReplyDelete
  21. :))
    kalo saya kebalikannya nih, waktu blm nikah suka banget nonton bola, pas udah nikah, jadi ga suka lagi dan kalo liat suami keranjingan bola malah sebel

    ReplyDelete
  22. Dulu zaman SMA baca di Ummi, geli-geli gimana gitu (karena nggak hobi nonton bola) :D.

    ReplyDelete
  23. kalau daku gak pernah suka bola. heran malah, kok bisa sih udah gede-gede gitu rebutan bola.... beli kan banyak...:D

    ReplyDelete
  24. hahahah!

    jadi mbak dee mihak turki apa jerman nih :-D

    ReplyDelete
  25. suka banget ama kalimat2 yang dicetak tebal.. :)
    cerdas ya.. mengambil hikmah dari setiap hal...
    kenalin doonk, ama penulisnya ^_^

    ReplyDelete
  26. @ agatogata: ;-), btw, euro nongkrongin terus gak?

    @ rifadisini: wah berarti rifa pas baca di ummi masih kecil, pan ampir 10 taon lalu :)

    @ yeyenkenta: wah, asik lagi, mbak! ;)

    @ sunflower: sayang, denmark kagak masuk euro ya, fe.

    @ albirru: yang suka bikin ribet tuh ikhwan, haha

    @ bundakirana: kenapa ajdi bisa gak suka, mbak? karena gak jodoh ama zidane? *halah* hehe

    @ niwanda: ;-)

    @ adesiti: di situlah seninya, mbak. orang gede rebutan bola. kalo beli mah anak2 itu ;p

    @ yuanaserkan: turki ah, bosen ma negara2 yg udah mapan hehehe

    @ unisa99: sok atuh dateng ke kantor, ntar ta' kenalin ;)

    ReplyDelete
  27. hihihihi....aku juga sukan nonton bola....boleh to?

    ReplyDelete
  28. untung gue nggak suka nonton bola! tapi suka nonton film Rusia! hehe... keren2 idenya!

    ReplyDelete
  29. Kok aneh mb suratnya?
    Settingnya msh ta'aruf kan?

    Hehe_
    Maap
    Agak bingung aja

    ReplyDelete