Friday, December 28, 2007

[Masa kecil] Pohon

Baca jurnalnya Mas Wib yang ini, jadi pengen pohon maaf (belum apa-apa udah garink :D). Jadi inget pohon-pohon di rumah, tapi... jaman dahoeloe kala. Dan saya rinduuuu banget pohon-pohon itu.

Yang pernah ke rumah saya, eh rumah ortu sih (yang didapat dari nenek-kakek saya), mungkin nggak percaya kalau dulu itu di halaman rumah penuh pohon. Ada pohon jambu air  5 ekor eh 5 macam. Ada jambu air warna merah dan agak asam manis rasanya, warna hijau yang kalau udah matang manisnya kayak gula, warna putih kemerahan asem manis juga tapi kalo udah mateng banget ehhhmmm...syedapp, ada juga yang merah muda.

Selain itu, ada pohon belimbing (yang buahnya kayak penduduk india). Pohon jambu monyet, kelor, mangga, sampai mengkudu. Iya, mengkudu yang sekarang jadi obat itu. Dulu itu cuman buat sambit-sambitan, dan paling sebel kalo kena sambit karena baunya itu lho. Trus paling sebel juga kalo udah nyapu halaman yang banyak mengkudu pada jatuh.

Ada juga pohon sirih, yang merambat ke dinding dan nutupi hampir semua sisi dinding pembatas dengan rumah tetangga (bahkan akhirnya lebih banyak ke dinding tetangga karena merambat terus).

Kalau udah musim jambu, uahh sampe mencret-mencret. Soale nenek sering bikin asinan. Dan cucu-cucu doyan banget. Akibatnya ya itu (maruk sih!).

Pokoke, rumah bener-bener rindang. Sampai saya sering ngumpet di atas loteng (yang tertutup dahan-dahan pohon) buat baca sambil menghindar dari panggilan emak yang suka nyuruh beli garam dan terasi, hehe.

Selain pohon, kami juga memelihara ayam. Banyak juga lho. Dan tugas kita tiap sore--selain nyapu halaman yang penuh daun-daun--juga giring ayam ke kandang. Paling sebel kalo ada ayam yang belagu, bikin kita terbirit-birit ngejar. Eh, si ayam malah terbang ke pohon. Akhirnya tiada maaf, kita biarin aja dan nutup kandang. Si ayam semaleman tidur di atas pohon (siapa suruh ayam kok kelakuannya monyet--nyangsang di pohon).

Ritual harian lainnya adalah membakar sampah sendiri. Jadi, bisa dibilang, kami hampir nggak pernah menggunakan tong sampah di depan rumah. Semua sampah diolah sendiri.

Tapi kerindangan itu hanya terjadi sampai saya SMP saja. Satu persatu pohon ditebang sama om saya, huhuhu. Pohon jambu terakhir (pohon jambu kesayangan saya yang buahnya putih kemerahan) ditebang saat saya kelas 2 SMP kalo nggak salah ingat. Bahkan saya sampai mimpiin malam sebelumnya kalau pohon itu ditebang. Ternyata bener, pulang sekolah udah nggak ada. Saya sampe nangis dan sebel banget sama om saya.

Dan begitulah, hingga kini tak ada lagi pohon di rumah saya, kecuali tanaman bunga di pot. Lahannya dipakai buat bangun rumah juga.

Kalau saya perhatikan, rumah-rumah tetangga yang dulu rindang dengan pohon-pohon besar, sekarang juga hampir semua cuma dihiasi tanaman pot. Nggak heran, udara jadi nggak sesegar dulu. Seumur-umur nggak pernah banjir, sekarang kalau hujan besar sedikit, got menguap. Nggak sampai banjir bejar sih, tapi siapa yang tahu kemudian hari?

Hhhhh....

Pertanyaannya: Kenapa saya nggak mulai buat penghijauan lagi ya?

Pic diambil dari sini (rumah impian saya, hehehe)

11 comments:

  1. Pertanyaannya: Kenapa saya nggak mulai buat penghijauan lagi ya?

    "karena udeh gak ada lahan :( "

    ReplyDelete
  2. hehe, iya ya.
    tapi, maksud saya penghijauan yg gak harus pake lahan (di awang2 kalee :D)

    ReplyDelete
  3. Bikin taman gantung kayak di Babilonia...

    ReplyDelete
  4. enak juga, cuma kalo di jakarta, apa gak di intipin sama cowo iseng hehehe

    ReplyDelete
  5. cita2ku dulu.... pengen punya gubuk kecil di atas pohon.
    tapi belom pernah kesampaian :D

    ReplyDelete
  6. Mbak Dee... wah sehati nih nulis tentang POHON. Cuma saya nulisnya baru di hati hihihi... Week-end kemarin kami sekeluarga jalan-jalan keliling kota (padahal kami tinggal di kota kecil banget...) dan sebelum hari terlalu gelap untuk menikmati lampu-lampu yang bertaburan di pohon-pohon dan di rumah-rumah untuk menyambut holiday season ini, kami sempat sowan ke "penunggu" salah satu jalan kecil di Tallahassee. Sebuah pohon oak berusia 200 tahun! Atau mungkin lebih... Rasanya wooow... angker sih enggak, tapi ada semacam rasa aneh gitu... Pohon kok terasa ada "wibawa"nya. Jadi inget waktu di Jawa atau di Bali, sering lihat ada sajen di bawahnya ...

    ReplyDelete
  7. wah seru juga rumah impiannya di pohon =D

    ReplyDelete
  8. aduh kenapa omnya menebangi pohon2 itu mba? :(

    ReplyDelete
  9. aduh sayang banget..... padahal kan pohonnya belum saya panjat!!!

    ReplyDelete
  10. @ niwanda: hehe, aku tuh penasaran lho mbak pengen liat taman gantung yg asli, slama ini kan paling gambar yak. balik ke ribuan taun lalu kali yeee

    @ hsgautama: pake alarm "cowo iseng" dunk, so kalo diintip langsung menjerit tuh alarm :D

    @ ti2n: kok gubuk? rumah gede dunk, tin, hehehe. moga kesampean suatu hari nanti, dibikinin ama yudi ;) (btw, yudi kabarnya gimanah ya? udah balik yak?)

    @ mbakari: wahhh, pengen liat pohon itu deh mbak. kayak pohon di kebun raya bogor kali ya? tapi kayaknya yg di KRB gak sampe 200 thn. kalo pohon ebrwibawa bisa jadi presiden kali ya mbak, hihi

    @ onit: hehe, iya neh... ato paling gak kalo gak di pohon yah rumah dr kayu yg banyak taneman dan halaman rumputnya nit ;)

    @ annidalucu: biasa, fe... buat dibangun rumah ihik

    @ merlyna: quantum leap dulu kali ye teh, ke masa lalu biar bisa manjat hehe

    @ fardelyn: bisa dunk, tapi... dulu ;D

    ReplyDelete