Monday, July 30, 2007

Perempuan Padi dan Kerlip Bintang

Cerpen saya yang dimuat di majalah Ummi, edisi Juli 2007 kemarin. Tapi yang dimuat di Ummi dipotong (kudu menyesuaikan halaman lah ya...). Yang di sini yang belum diedit. Judul aslinya sih "Dan Bukan Sinarnya", diganti ama redaksi Ummi jadi "Kerlip Bintang", terus untuk diposting di MP saya ganti lagi jadi judul di atas. Mau diganti jadi Perempuan Padi dan Thunderbolt kayaknya gimana gituh, hehe. Selamat menikmati. Kalau Anda mengalami mual, mulas, kejang-kejang karena baca cerpennya, silakan hubungi rumah sakit terdekat, kekekekk....

===============

Perempuan Padi dan Kerlip Bintang

Rahmadiyanti


Setiap melihat bintang ia selalu ingin menangis. Bukan, bukan hanya ingin, namun perlahan airmata itu pasti meleleh, menghantam jiwanya. Kemudian tangisan itu akan berubah menjadi marah. Kerlip bintang seakan mengejeknya. Ia ingin melempar bintang-bintang itu dengan kemarahannya. Kemarahan pada ketakberdayaannya, dan mungkin juga pada kebodohannya.

“Kita harus seperti bintang, jangan seperti bulan…”

“Kenapa, Teh? Bukankah bulan lebih terang dari bintang? Bintang hanya berkelip, kecil, tapi bulan… lihat tuh Teh, bulat dan terang…”

“Tapi itu bukan sinar dari bulan sendiri. Dia mendapat sinar itu dari matahari. Sedangkan bintang, sinarnya itu adalah sinar yang berasal dari dirinya sendiri. Kita harus bersinar. Sinar yang memancar dari dalam.”

“Begitu, Teh?”

“Mbeeekkk…”

“Nah, saudaranya Ifat tuh yang jawab…” Dan tawa berderai. Ia masih ingat itu. Kalimat-kalimat yang dirangkai Teh Asma dan adik bungsunya, Fatimah. Kalimat-kalimat yang juga sering diulang sang kakak pada dirinya.

Ya, ia masih ingat dan tak mungkin akan lupa. Berbaring di atas dipan kayu yang sudah setengah reot di depan rumah adalah sebuah ritual yang sering ia lakukan dengan kakak dan kedua adiknya. Ritual yang diturunkan oleh ayah mereka sejak mereka kecil yang kerap menidurkan keempat anaknya di bawah langit berbintang sambil mendongeng, dan juga berharap agar anak-anaknya kelak menjadi bintang-bintang kehidupan. Sebuah harapan yang kadang diwujudkan berupa buku-buku dan majalah bekas yang dibeli di kota, tempatnya bekerja sebagai buruh, yang kemudian dengan lahap dibaca oleh keempat anak perempuannya di rumah.

Beratap langit, memandang keperkasaan-Nya, sambil menghitung gugusan bintang yang membentuk formasi tertentu. Sebuah kenikmatan tersendiri baginya menghilangkan kepenatan setelah menempuh perjalanan jauh ke kota kecamatan untuk belajar. Juga kepenatan sang kakak yang telah seharian menanam padi di sawah. Mereka akan bergantian memijat, dan baru masuk  ke rumah setelah terdengar dengkur Fatimah dan Aminah, kedua adik mereka.

Ia tahu, kakaknya memang berbeda dengan perempuan-perempuan di desanya. Meski hanya tamat sekolah dasar, Teh Asma cukup cerdas dan berpikiran maju. Buah dari harapan ayah dan ibu mereka yang kerap menyenandungkan impian keberhasilan sejak mereka kecil, untuk tidak bernasib sama seperti mereka.

Kamu harus jadi bintang, Isma. Paling tidak di desa ini.” Itu kalimat yang diucapkan Teh Asma padanya hampir tiga tahun lalu, menjelang kelulusan SMA. “Kamu harus kuliah.”

Kuliah?! Ah, ia hanya tertawa menanggapi perkataan kakaknya itu. Jadi bintang?

“Teh Asma jangan mimpi, ah!”

“Lho, siapa yang mimpi?” Kakaknya balik bertanya.

Ia tertawa getir. Harapan yang terlalu jauh. Dia bisa sekolah sampai SMA saja sudah prestasi tersendiri di desa ini, desa yang masih dianggap tertinggal, meski hanya berjarak sekian ratus kilometer dari pusat pemerintahan negeri ini. Bahkan prestasi tinggi bagi keluarganya sendiri. Masih terbayang senyum di wajah ibunya saat menjual dua ekor kambing peliharaan mereka untuk membayar uang masuk SMA. Senyum yang tak terbayar karena beberapa bulan kemudian sang ibu wafat, menyusul ayahnya yang lebih dulu wafat lima tahun sebelumnya tertabrak truk saat kembali ke kota untuk mengadu nasib.

“Teteh menyuruhmu sekolah tinggi bukan semata untuk gengsi, atau untuk meninggikan nama keluarga kita. Bukan, bukan sekadar itu. Tapi agar kamu menjadi perempuan yang tegar, yang kuat.”

“Menurut Isma, Teteh adalah perempuan yang kuat dan tegar tanpa harus kuliah. Teteh toh cuma tamat SD. Perempuan-perempuan di desa kita juga tegar-tegar dan kuat-kuat. Bagaimana tidak tegar dan kuat bila mereka bekerja keras untuk mendukung suami, untuk menghidupi keluarga, panas dan hujan bertani di sawah.” ia beralasan. Alasan yang kemudian dipatahkan oleh sang kakak.

“Itu tak cukup. Kamu harus cerdas.”

“Cerdas kan tidak harus dengan kuliah, Teh. Banyak orang yang makan bangku universitas, tapi pikiran mereka tak ubahnya lulusan SMP bahkan SD.”

“Memang ada, makanya mereka bukan bintang. Yang Teteh ingin, Isma jadi bintang, bintang kehidupan.”

“Kayak judul lagu aja, Teh,” Ia tertawa. Getir.

“Pokoknya kamu harus kuliah.” Tekad sang kakak tak bisa tergoyah.

“Apakah ini keinginan Teteh saja? Obsesi?”

“Keinginan yang baik, bukan?” Teh Asma tetap berkeras. Tangannya cekatan melipat pakaian.

“Isma mau kerja saja, Teh,” ia memohon. “Kita nggak usah membuang uang untuk sesuatu yang jauh dari jangkauan.”

“Membuang uang?”

Ia tahu, kakaknya marah.

“Bukankah lebih baik uangnya disimpan untuk Imah dan Mina melanjutkan SMA?” Ia memandang kedua adiknya yang masih kelas 1 SMP dan 5 SD itu. Debat sang kakak tak mengganggu lelap mereka. Keluarga mereka termasuk beruntung, tak banyak yang bisa mengecap sekolah hingga SMA.

“Uang bisa kita cari lagi.”

Kukuh.

Dan ia luluh.

Sebenarnya ia pun ingin kuliah. Sebagai mahasiswa. Maha, ya, mahasiswa. Sebutan yang begitu tinggi. Tapi ia sadar, orangtua mereka hanya meninggalkan beberapa kambing saja. Sawah tempat keluarga mereka bertani? Ah, mereka hanya menyewa untuk kemudian menyetor hasil panen. Ia tahu kakaknya pekerja keras, selain bertani, Teh Asma bersama beberapa wanita di desanya membuat kerajinan tangan untuk menambah pemasukan.

Tapi, impian yang terlalu mulukkah untuk sang kakak? Berkeras agar ia bisa menjadi mahasiswa di tengah kesempitan yang ada?

***

Satu semester ia lalui. Entah, terkuras sudah semua tabungan sang kakak. Kambing mereka tinggal empat.

“Jangan sampai dijual lagi, Teh, persiapan untuk Imah dan Mina,” pesannya.

“Kamu konsen saja kuliah, Is.”

Mana mungkin? Uang kos, makan, dan fotokopi saja menghabiskan sekian ratus ribu sebulan.

Semangat terus dipompa sang kakak melalui surat. IPnya bagus. Ia mencipta senyum lebar di wajah sang kakak. Beasiswa berhasil ia dapat. Uang kuliah untuk satu tahun ke depan tak lagi menjadi pikiran. Namun tetap harus ada dana untuk bayar kos, makan, fotokopi. Buku? Ia menjadi pengunjung setia perpustakaan kampusnya.

            Menjelang berakhirnya semester dua. “Kampung kita dilanda kekeringan, Is. Kemarau. Padi huma sama sekali tak bisa ditanam. Palawija juga tak bisa ditanam. Beberapa hari lalu terpaksa menjual si Hitam. Hampir semua warga kampung menjual kambing-kambing peliharaannya untuk membeli beras.”

            Si Hitam, kambing bernama sesuai warna bulunya. Yang suka ia tarik-tarik janggutnya. Ia tahu, surat itu pemberitahuan tak resmi bahwa kakaknya tak bisa mengirim uang.      

***

            “Isma berangkat dulu, Bu.”

“Hati-hati, Is. Nanti pulang kuliah jangan lupa mampir beli pesanan Ibu, ya.”

Ia langkahkan kaki dengan galau menuju kampus. Entah apa komentar sang kakak bila tahu pekerjaan yang ia lakukan sambil kuliah. Ia beruntung tidak perlu kos lagi. Menghemat seratus ribu.

Apakah ia tega ketika puso melanda sawah-sawah di banyak daerah, termasuk desanya lantas ia masih mengharap uang kiriman? Padahal dia tak yakin kakak dan adik-adiknya bisa makan dengan lauk. Sungguh memalukan.

“Gagal panen, Is. Puso. Semua habis terendam, tidak ada yang bisa dipanen.”

Tahun lalu kekeringan, tahun ini banjir. Ujiankah atau teguran? Mengapa seringkali orang kecil seperti mereka yang sangat merasakan. Mulutnya melafazkan istighfar, telah menggugat ketentuan-Nya.

Ia balas surat sang kakak mengabarkan bahwa kuliahnya lancar dan meminta sang kakak untuk tenang-tenang saja. Semester empat hampir berakhir. Bisakah ia bertahan sampai toga dan jubah berhak ia kenakan di acara wisuda?

***

 

Tengah malam, penat tubuhnya selesai merampungkan beberapa tugas di rumah tempatnya bernaung. Ia menulis surat, besok akan ia kirim surat tersebut sekaligus sejumlah uang hasil ia bekerja. Kambing mereka tinggal dua.

Kamu bekerja apa, Is? Jangan sampai kuliahmu terganggu. Tidak apa-apa kami di sini makan seadanya. Kamu harus selesaikan kuliahmu, Is.”

Akankah ia jawab surat itu? Ia tak mampu. Ia hanya harus memutuskan. Kuliah memang mimpinya, mimpi sang kakak. Tapi ia merasa sangat berat. Tekadnyakah yang tak membulat? Yang membuat langkah menjadi ‘bintang’ harapan sang kakak berjalan tertatih?

Bukankah kata Teteh, Isma harus tegar dan kuat? Kuliah sambil bekerja hanya sedikit cara untuk memperkokoh ketegaran itu, Teh.

Batinnya bergolak.

Teteh mengerti, Isma pasti berat menjalankannya. Mungkin Teteh terlalu memaksakan diri. Maafkan Teteh. Hujan terus, Is. Kadang kami tetap di sawah bermandi hujan. Kalau sudah begitu deras, kami bernaung. Kamu masih ingat kan, Is nikmatnya nasi hangat meski hanya dengan sambal, disantap di hari hujan.

Ia hanya menyimpan haru dalam biru.

Ingat sekali, Teh. Tapi, jangan memaksakan diri. Hati-hati dengan petir, Teh.

***

Langit malam seperti lukisan yang dibuat jutaan tahun lalu. Kerlip bintangnya masih sama. Ia hapus bulir-bulir yang sejak tadi menetes mengairi pipinya. Kali ini ia tak marah pada bintang-bintang itu. Ia hanya marah pada janji yang tak pernah tuntas ia laksanakan untuk sang kakak.

Hampir enam semester ia kuliah, dengan penuh pergolakan batin. Tak tega ia menghancurkan harapan Teh Asma. Tak tega ia bercerita bahwa pendidikan seringkali tak ramah pada orang-orang seperti mereka. Tak tenang ia kuliah, sementara ia tahu sang kakak harus bekerja keras. Bahwa kedua adiknya harus benar-benar menahan keinginan sesekali makan dengan lauk cukup hanya agar sang kakak harus menyisihkan uang  untuk mendukung kuliahnya.

Tak tega ia bercerita bahwa selama dua tahun ini dia bekerja sebagai pembantu rumah tangga pada seorang ibu yang secara tak sengaja dikenalnya saat ia melamar sana-sini bekerja namun tak diterima satupun. Berapakah gaji seorang pembantu? Ia mendapat tumpangan tempat tinggal saja sudah beruntung. Beasiswapun ia harus bersaing mendapatkannya kembali dengan mahasiswa lain (banyak yang bernasib sama dengannya).

Tak tega ketika akhirnya ia memutuskan untuk menghentikan kuliah. Dan tak tega ia menulis rangkaian kata penjelasan pada sang kakak. Rangkaian permohonan maaf tak dapat mewujudkan asa yang sempat tersemai. Tak tega ia menyampaikannya, sampai hari ketika ia mendapat kabar itu. Kabar bahwa sang  kakak termasuk salah satu petani wanita di desanya yang tewas tersambar petir saat sedang menanam padi.

Ah, airmata seakan telah habis ia keluarkan. Matanya kembali menatap milyaran bintang. Ia seakan melihat senyum kakaknya pada salah satu bintang. Entah, senyum kecewa atau senyum bahagia…***


Terinspirasi dari peristiwa tragis tewasnya sepuluh petani wanita tersambar petir di Kampung Bayur, Cigeulis, Pandeglang, Desember 2002.

 

63 comments:

  1. duh sampe merinding bacanya...

    bagus banget, mbak dee :D

    bravo!

    ReplyDelete
  2. ko suaranya ga meooongg..... aja mbak :p

    ReplyDelete
  3. Waaa... *kaget karena nadia udah selese baca* hehe
    Makasih ya, nad... nih cerpen udah lama bikinnya, tahun 2003. trus baru ngeh belum pernah dipublish. kasi ke Ummi deh ;)
    Btw, saya penasaran neh ama cerpen nadia yang pernah dimuat di femina, mau dunk diposting ;) (atau jangan2 udah pernah diposting di MP yak?)

    ReplyDelete
  4. kambing bisa mengeong?? masuk MURI dwoonk... :p

    ReplyDelete
  5. yang femina blm kayaknya, baruyang d spice!

    perlu minta ijin gak sih? kalo spice! aku ijin dulu...tpkalo femina gak ada yang kenal jd binun ijinnya ama siapa

    ReplyDelete
  6. *meluncur ke mp nadia buat geratak :D*
    soal izin, setahu mbak sih gak ya, secara hak cipta, kalau sudah dimuat (dan dapet honor :D) hak cipta kembali ke penulis. jadi kita boleh memuat asal ditulis sumbernya (media yg pernah muat). Tapi, kalo ragu mungkin ijin aja kali yee :)

    ReplyDelete
  7. belum selesai baca digangguin Lula melulu..

    ReplyDelete
  8. lula mo baca juga kali, mbak, hehehe

    ReplyDelete
  9. ta print dulu aja, boleh?
    enaknya dibaca nytar malem sambil sruput kopi... :D

    ReplyDelete
  10. bagus mbak Dee.....temanya menarik...^_^

    ReplyDelete
  11. hihi, ya boleh, kang...
    tapi daripada ngeprint mending beli ummi-nya hehe. masih ada kayaknye, soale edisi agustus baru aja terbit.

    ReplyDelete
  12. lho.. duh... judul di ats duA kalimat dibelakang sedang akan saya ikut lombakan... entar dikira nyontek lagi. judul cerita saya " ABCD dan KERLIP BINTANG"

    ReplyDelete
  13. makasih banyak ndah... iya, tentang petani yang kesamber petir emang nyesek banget. pas baca di koran waktu itu langsung pengen nulis cerpennya. dan ternyata belakangan juga banyak kejadian seperti itu, duuh.

    ReplyDelete
  14. gak kok diva... kan tetap beda judulnya, cuma dua kata yg sama :).. kalo pun sama gak papa juga kok, yang penting ceritanya beda... dont worry be happy :)

    ReplyDelete
  15. hehheh iam always happy but worry hehehh

    ReplyDelete
  16. Waah, iya, sebaiknya jadi bintang, meski kecil, tapi punya sinar sendiri ^_^

    ReplyDelete
  17. Subhanallah bagus mba dee.....seharusnya Isma menjadidiri sendiri,tp akan lebih mulia jika Isma mau menjadi spt apa yg diharapkan oleh sang kakak...Krn membahagiakan org yg menyayangi kita adl.ibadah yah...:)

    ReplyDelete
  18. bintang keciill di langit yang tinggi... :D

    ReplyDelete
  19. yup, selama keinginan orang lain tidak menyakiti dan nggak nyar'i. makasih ve udah baca ;)

    ReplyDelete
  20. makasi jeng... kalo perlu tisu bilang ya.. :D

    ReplyDelete
  21. duuh.... kok dadaku terasa perih ya....
    kerasa banget gimana perasaan Isma.. huhuhuw

    ReplyDelete
  22. *sambil kacak pinggang* siapa yg mukul, siapa?? bilang! nanti ta'samperin! *halah* :D
    makasi udah baca ya tin...

    ReplyDelete
  23. yang mukul mbak Dee :p
    mukulnya pake tulisan.. hihihihi

    ReplyDelete
  24. kalo gitu gak jadi disamperin... *sambil nampar pipi sendiri, sinteron banget deh!* hehe

    ReplyDelete
  25. Rasa sayang dan harapan yang bikin mampu saling menguatkan ya, hiks...

    ReplyDelete
  26. menyentuh Yan ceritanaaa....makasih dah diposting ya Jeng

    ReplyDelete
  27. Subhanallah, keren banget , Mbak...ikutan trenyuh bacanya;(

    ReplyDelete
  28. mmmmm... bisaan deh promo. :D oke deh nanti ke gramed ta' cari.
    istri juga suka sih baca-baca ummi. kalo suami bacanya komik jepang hehehe...

    ReplyDelete
  29. duh dinihari baca tulisanmu Dee..trenyuh!

    ReplyDelete
  30. bagus lho cerpennya... jadi terharu bacanya..

    ReplyDelete
  31. keyeen... sering2 dong nulis cerpennya :)

    ReplyDelete
  32. lebih trenyuh lagi dgn kenyataan yang ada ya fit, begitu banyak yg putus sekolah, rasanya saya gak banyak berbuat :(

    ReplyDelete
  33. mencuri kesempitan dalam kesempatan hehe.
    komik jepang? punya candy2 lengkap gak? kekekeke...

    ReplyDelete
  34. gak perlu tisu kayak jeng ari kan? :D

    ReplyDelete
  35. makasih banyak mba dewi sudha membaca, semoga pendidikan d negeri ini semakin ramah buat orang kecil yaa...

    ReplyDelete
  36. dengan syarat... gak janjiii... hehe.
    kalo kata mba asma, aku kalo bikin cerpen jadinya bertaon-taon :D

    ReplyDelete
  37. pas kemarin baca di majalah ummi aku smp merinding deh...endingnya bener2 bikin sesak dada nih... :(. padahal kenyataan juga gak selalu manis ya.. :)

    ReplyDelete

  38. Nulis cerpen yang lebih banyak lageee ;)

    ReplyDelete
  39. iya, mbak, tadi pagi aja baca kompas nyesek banget, tentang sekolah di pulau mapia (papua) yang cuma punya 1 murid, gurunya juga 1. trus ada juga anak2 sekolah yg harus 3 jam menempuh perjalanan ke sekolah. ugh, nyesekkk... :(

    ReplyDelete
  40. hihi... *ngumpet ahh*
    mbak helvy, mba asma, u are my great inspiration... ;)

    ReplyDelete
  41. *kenapa ummi terbaru belum nyampe di reni ya , hiks hiks..
    padahal ada cerpen mb dee ya?
    besok marahin abang koran

    ReplyDelete
  42. wah wah... yg edisi agustus aja udah terbit ren, ummi yg muat cerpen mba kan edisi kemaren... nah lho!

    ReplyDelete
  43. huhuhuuu..perjuangan "kaum kecil" untuk mendapatkan pendidikan..pengorbanan..kerja keras dan kemauan..terkadang tak seperti yg diinginkan dan diimpikan...
    ..pengen nangis baca ceritanya.. :'(

    ReplyDelete
  44. wah gak bisa coment coz blom baca...copy dulu aja yak...

    ReplyDelete
  45. betul, main (hehe, nama panggilannya sapa sih?). udah susah payah.. makanya sekolah gratis kudu banget (di sleuruh indonesia) dr SD - SMA, kalo perlu sampai universitas.

    ReplyDelete
  46. panjaaaaangggg...........

    teh dee...panjangnya.....

    *komen dulu baru baca*
    ;p huehehehehe

    ReplyDelete
  47. yap...ada beberapa yang beda dengan yang di UMMI

    ReplyDelete
  48. hikss sedih jadinya..
    bagus mbak cerpennya

    ReplyDelete
  49. sudah ditanganku mbak, bersama edisi agustus..
    dan udah marahin bapak koran yang biasanya nganter.. (marahin dalam hati hehehe)
    ayo mbak, bikin cerpen lagih.. baguuuuuuuus

    ReplyDelete
  50. iya, ren, diedit sampe 1 halaman kayaknya :), soale kelebihan gituh kalo buat halaman di ummi. tapi subtstansi ceritanya gak hilang kok :)

    ReplyDelete
  51. makasih banyak mbak sya, alhamdulillah ... :)

    ReplyDelete
  52. iya dalem hati aja, kesiaaannn...
    hehehe

    ReplyDelete