Wednesday, May 10, 2006

[Aceh Note #1] Zaifa!


Bagaimana bila suami anda ditembak hingga tewas di depan mata anda sendiri? Sedih, tentu saja. Lara, apalagi! Stres? Wajar saja.


Saat itu ia bersama sang suami dan anaknya mengendarai motor, ketika tiba-tiba orang tak dikenal melontarkan pelurunya ke arah sang suami. Suaminya tewas. Tak jelas siapa yang menembak. Daerah tempat tinggalnya memang termasuk daerah konflik.


Kehilangan pasangan hidup membuatnya limbung. Ia sempat stres sekian waktu, hingga harus konsultasi pada psikiater. Sang psikiater menganjurkannya untuk melakukan aktivitas yang sangat disukai untuk mengurangi stresnya.


Menulis. Itulah aktivitas yang sangat ia sukai. Atas saran psikiater ia pun mencari komunitas penulis. Alhamdulillah, Allah mempertemukannya dengan Ketua FLP Sigli. Ia pun bergabung dengan FLP Sigli, dan perlahan stresnya hilang, meski luka itu masih tersisa.


Hingga kini ia terus aktif di sana. Bukan sekadar menghilangkan stres, namun mengukir hikmah dan membangun optimisme. Uniknya, kebanyakan yang aktif di FLP Sigli adalah ibu rumah tangga seperti dirinya.


"Kami ingin sekali membangun Rumah Cahaya di sini. Sangat dibutuhkan untuk membangun budaya membaca dan menulis dalam masyarakat. Kami membutuhkan banyak dukungan. Ingin sekali terwujud dalam waktu dekat. Sudah kami persiapkan sebagian."


Semoga Allah selalu menguatkanmu, Kak Zaifa. Insya Allah, Rumah Cahaya Sigli akan terwujud secepatnya. Silakan bila ada yang mau menambah terang cahaya di sana.

26 comments:


  1. Alhamdulillah bisa ketemu Zaifa ya, Yan...
    alhamdulillah dia menemukan sesuatu di FLP...

    Perempuan Aceh...memang dahsyat! ;D

    ReplyDelete
  2. Iya, Mbak! Termasuk Mbak juga yg keturunan Aceh, dahsyaaatt! :D.
    Seneng banget aku ketemu Kak Zaifa.
    semangatnya itu lhoh, aku malu sendiri....

    ReplyDelete
  3. Ooo... ini rencana RC Sigli yang mbak Dee bilang ya? Ari waktu itu agak lupa juga namanya apa. Sigli agak sulit diinget.

    Amin untuk rencananya.
    Kite dukung deh, tapi sedikit aja ga pa-pa kan yaa..., cuma mampu sedikit :(
    Rie-

    ReplyDelete
  4. Iya, Mbak. FLP Sigli sendiri belum lama terbentuk (kalo aku gak eror ingatan, sekitar 1 1/2 thn--aloow adik2 FLP Aceh, koreksi ya!).
    Meski sedikit, tetap seberkas cahaya, Mbak-ku cayank :)

    ReplyDelete
  5. Infaq LPJJ FLP Amerika akhirnya diputuskan dikirim ke RC mana sih?
    Tau kan kalau masih ada tambahan infaq peserta yang telat?
    Bentarrrr, lagi disusulin. Trus ada lagi sih titipan dari sini...

    *clingak-clinguk, Koko ga baca kan* ... ga enak juga kalau bikin orang cemberut, soalnya RC Depok ga dibagi padahal doski sudah bantu kite di LPJJ.
    Rie-

    ReplyDelete
  6. nggak apa-apalah. Depok kan udah kaya.....:))

    ReplyDelete
  7. Iya..kasih ke RC yang masih minus...mbak. Boleh tokh ikutan sumbang saran. Ini bukan saran yang sumbang suaranya..loh.

    ReplyDelete
  8. Itu juga yang Ari bilang ke Beliau.
    RC Depok itu paling meriah acaranya dan paling hebohhh SDMnya. Emang sih kalau dibandingin rumah baca komunitas lain, RC Depok itu tetep butuh bantuan, tapi kalau dibanding sesama RC, jadi lain ceritanya.
    Rie-

    ReplyDelete
  9. Infaq LPJJ yang sudah diterima itu rencananya ke RC Penjaringan & RC Pekalongan. Jangan diganti lagi, ga enak sudah janji. Meski RC Penjaringan juga di Jakarta, tapi kegiatan TPAnya perlu banget didukung.

    Infaq susulan LPJJ plus titipan infaq teman-teman Canada, bole deh dikirim untuk dukung RC Sigli. Tolong kontaknya ya mbakyu, karena daku mesti lapor juga nih sama yang nitip infaq disini.
    Rie-

    ReplyDelete
  10. Duh... hebatnya komunitas menulis yang satu ini. Pengen ikutan gak lulus terus.. :D

    ReplyDelete
  11. Rencananya mau ke semua RC, tapi proporsional gitu, jumlahnya disesuaikan dgn kebutuhan. Tapi terserah panitia juga, Mbak, enaknya ke mana aja? Soalnya banyak RC lain yg sama sekali belum dapat bantuan.
    Tambahan infaq? hehe, aku lupa tuh. Alhamdulillah kalo gitu...

    ReplyDelete
  12. insya Allah, Mbak Pungki. Atas nama RC makasih banyak juga ya buat teman2 semua bantuannya.

    ReplyDelete
  13. Hehehe, tinggal dilirik aja neh ama temen2 Depok

    ReplyDelete
  14. Ok, nanti japri ya, Mbak. aku tanya dulu ke Cut. Soale waktu itu kelupaan minta alamatnya Kak Zaifa

    ReplyDelete
  15. Wah, masak seh?? Perasaan di FLP kagak ade ntu ulangan ato Ujian nasional, hehehe

    ReplyDelete
  16. Haru.

    Biru.

    Rindu.

    Kapankah lagi bisa berdiri di tangga Baiturahman?
    Tunduk mematung di makam Syiah Kuala?
    Berdecak tasbih di depan Sultan Iskandar nan Muda?
    atau,
    Mengarung samudera menuju Sabang?

    Kapankah?

    ReplyDelete
  17. Kalo munas mendatang di Aceh gimana, Mas? Kayaknya bakal seru banget nih :-)

    ReplyDelete
  18. Lha.. pan kalo mo gabung harus daftar dan serahin karya dulu. Nah ntu diye... aye gak lulus Mba... dueh...:((

    ReplyDelete
  19. perempuan Aceh hebat ya mbak? bisa semangat bangkit dari trauma...semoga semangatnya bisa kita tiru
    Amin....

    ReplyDelete
  20. Ayo dong, bantu kami. Paling nggak dengan semangat.Betul nggak, mba?

    ReplyDelete
  21. Weleh, mamat.. mamat... masak sih karena karya aja gak lulus? Gak percaya deh kamu gak bsia nyerahin karya :)

    ReplyDelete
  22. Iya, jeng, sejarah aceh sendiri memang penuh dengan perempuan hebat. Amin, sama2 meraih semangat itu ya...

    ReplyDelete
  23. Yup! Insay Allah bantuan akan datang bila tekad kita kuat untuk mewujudkannya... Amin...

    ReplyDelete
  24. Ujian kak Zaifa T__T

    Langsung teringat "usah kau lara sendiri"
    Moga kak Zaofa selalu dberi kekuatan dan kesabaran berlipat2.aminn

    ReplyDelete