Tuesday, February 21, 2006

Nikah dengan pria WNA? (minta pendapat)

Teman-teman semua, minta tolong pendapat teman-teman ya mengenai
pernikahan antara wanita (Indonesia) dengan pria warga negara asing.
Bagaimana pendapat teman-teman terhadap pasangan beda bangsa tersebut?

Dari sisi apa saja :-)

Makasih banyak ya....



PS: kalau ada yang mengalami sendiri, boleh juga 4-5 baris (4-5
paragraf juga bole :D) mengenai apa saja yang harus diketahui,
disiapkan, diperhatikan, diwanti-wanti mengenai pasangan beda bangsa.





52 comments:

  1. WNA atau WNI sama saja, cuman UU negara kita bnyk merugikan pihak wanita yg menikah dgn pria asing krn msh banyak mengadaptasi UU jadul, tp denger2 akan ada UU dual citizenship utk anak2 yg lahir dr pasangan beda bangsa ini...

    ReplyDelete
  2. tambahan ya...perlu disiapkan juga perbedaan culture dan budaya, karena yg satu ini keliatannya gampang, tapi kalo kitanya enggak bisa toleransi bisa bikin rumah tangga berantakan. tapi yg bikin pusing emagn UU Indo yg bikin rumet seperti yg udah dibilang pepy. Good luck!

    ReplyDelete
  3. Iya, Mbak, aku dengar juga begitu, udah akan dimasukkan ke RUU Kewarganegaraan. UU No 62 th 58 memang udah jadul banget ya. Moga RUU tsb cepat disahkan dan membawa implikasi yang baik.

    ReplyDelete
  4. betulll....jgn khan yg beda bangsa yg sebangsa tapi beda suku aja suka ada perbedaan ....:)

    ReplyDelete
  5. Mbak dee….tanya deh ma mbak ita sikrit di MP trus mbak Ria William ada bnyk ibu2 di MP yg nikah beda Negara, silakan searching..:)
    Klo misalkan tinggal di Indo, brarti nnt klo punya anak siap2 dgn perpanjangan KITAS dkk 
    Mbak dee niy yg mau nikah ma….?

    ReplyDelete
  6. Makasih ya, mbak masukannya. Iya, harus siap mental untuk urusan culture ini ya, serta pengetahuan ttg hukum, plus cara berpikir yang terbuka namun tetap terarah (ini kata Teh Lien :)

    ReplyDelete
  7. Hehe, nebak2 aja nih, dini... ;). Mba Ria mah gak perlu ditanyain pendapatnya lagi (ampuuun Mbak Ria :D

    ReplyDelete
  8. undaaaaaaaaaang yaaaaaaaaaa........;) oiya nti baca di ALia baru edisi maret, mbak ita yg di Paris cerita ttg kisah kasihnya menikah dgn orang prancis....seru...haru....beli alia nya maret nnti yaaaaaa

    ReplyDelete
  9. alhamdulillah..
    seneng dengernya mbak
    febi sih tinggal nunggu undangannnya aja ya mbak *blink blink*

    ReplyDelete
  10. 1. Pelajari UU/Hukum Indos and negaranya. yg akan mengikat krn status perkawinan tsb:
    Untuk hukum Indos : hukum perkawinan (UU No. 1 tahun 1974), hukum kewarganegaraan( Nomor 62 Tahun 1958 ), hukum agraria ( UUPA No 5 Tahun 1960) dan hak berpolitik.
    2. Kalo calon suaminya orang US ada baiknya mengecek background dia ( musti bayar sih ke layanan website gini, tetapi bisa dpt info yg valid mengenai banyak hal ttgnya, spt address history, criminal background, family members, financial status, dll)
    3. Cari tahu cara2 hidup di negaranya jika mau pindah ke negaranya.
    itu aja dulu. Salam kenal ya..

    ReplyDelete
  11. Yah..alamat mba Dee nggak tinggal di Ina deh, kalau nikah ma WNA. Ihikkss...
    Tapi moga aja ada UU yg dibilang di atas itu yah. Jadi nggak perlu tiap tahun ngotot2an ma imigrasi hehe...Memudahkan yang menikah dengan WNA tinggal di Ina.

    ReplyDelete
  12. Wah...Rambo...dikau ya? Wah..gue seneng banget nih... Pria dari negara mana? Kalo bicara hukum emang masih diperjuangkan...agar pihak perempuan indonesia yg menikah dengan pria negara lain diperhatikan hak mereka... Tapi kalo udah niat Bismillah..yo wis dilakonin aja..Insya Allah akan dibantu oleh yang empunya dunia ini yaitu ALLAH SWT....

    p.s.: nanti resepsinya di jakarta ya biar gue bisa dateng..heheheh

    ReplyDelete
  13. Waduuuh, Mbak Aan, Febi, Dini... gak kok :), saya belum mau nikah (eh, mau-lah masak gak mau? hehe. Ini buat urusan lain, bukan buat pribadi ;). Doain aja ya, WNA WNI sama aja (kata Mba Pepi), saya mah ama yang mana aja dah, jawa, sumatera, sulawesi, amrik, palestin juga bole, haha!

    ReplyDelete
  14. Salam kenal juga ya, Mbak.... makasih masukannya. Mbak merit sama WNA juga ya? (nebak dari accountnya: mixedcouple :)

    ReplyDelete
  15. Salam kenal juga ya, Mbak.... makasih masukannya. Mbak merit sama WNA juga ya? (nebak dari accountnya: mixedcouple :)

    ReplyDelete
  16. tenang aja, ris, resepsi gue mah ntar di jakarta, bulan madunya baru di mana-mana, hehehe. dah ah, ntar jadi goseep neeh :p

    ReplyDelete
  17. waaaahhhhh.... !!!!!
    mbak dee kah ini yang mo nikah ama WNA?
    ditunggu undangannyaaa...!!!! ^_~

    ReplyDelete
  18. Mbak, kalo nikah sama WNA kalo bisa jangan nikah di Indo saja tapi juga resmi di tanah kelahirannya nikah lagi di kantor catatn sipil di sana. Terutama kalao nikah sama orang Eropa. Soalnya ngurus resmi di Eropa setelah nikah itu lama banget, dan untuk sementara nggak bisa ikut sang suami sampe semua surat-surat selesai. Jadi bukan hanya UU Indo tetapi juga UU negara asal suami yah .... . Kenalan juga sama calon keluarga suami sebelum nikah kalo bisa!

    ReplyDelete
  19. Satu hal yang penting yang saya ingat, sebagai wanita Muslim saya tanya pada "calon pacar" yang non-Muslim, mau apa tidak dia masuk Islam. Waktu dia bilang "OK" saya tahu bahwa semua persoalan di depan nanti akan bisa kita hadapi, Insya Allah.

    Kalau soal wanti-wanti, nikah dengan sesama suku juga sama saja - harus dengar banyak nasehat kiri kanan atas bawah dan yang paling penting dengar suara dari hati yang paling dalam.

    ReplyDelete
  20. Dian,
    mikir dulu deh 1000 X sebelum jadi.
    Ya?
    Awas loo, kalo nggak ngajak diskusi dulu....perang deh

    ReplyDelete
  21. dee, padahal ria udah ancang-2 lho mau sumbang saran...eh jadinya saran sumbang deh nih...he he he...
    betul kata pp, mau wni mau wna sama aja sebetulnya. dulu waktu mau kawin, ria naif bener. nggak tanya ini itu (banyak yg bilang kawin kan seperti berjudi ya?). Alhamdulillah, Allah sayang banget dikasih pasangan yang cocok. nah soal cocok ini juga sebetulnya adalah hasil adjustment sepanjang usia perkawinan. kl aku sih, marriage is a journey. jadi ya itu deh (apa hayo...???)

    ReplyDelete
  22. Oo gitu ya, mba? Masukan yg bagus nih. makasih dan salam kenal ya, Mbak :).

    ReplyDelete
  23. Yup, betul itu mbak, yang satu bangsa aja mesti begitu, apalagi beda bangsa ya mbak. Salam kenal yaa dan makasih juga masukannya :)

    ReplyDelete
  24. Yup, betul itu mbak, yang satu bangsa aja mesti begitu, apalagi beda bangsa ya mbak. Salam kenal yaa dan makasih juga masukannya :)

    ReplyDelete
  25. Ya ampuuun, Tante Imun, tenaaang... tenaaang. Apa seh yang gak ogut diskusiin ama dikau? :p. Dibilangin ini bukan buat ogut ;)

    ReplyDelete
  26. Salam.
    Mbak Fedi (?), boleh tidak komentar mbak saya masukan ke dalam buku? Jadi begini, saya sedang menyusun buku tentang kisah-kisah wanita yang meniakh dengan WNA. Nah, senagaja minta pendapat untuk dimasukkan di dalam buku (semacam pendapat2 pendek tentang menikah dengan WNA begitu).

    Kalau mbak tidak keberatan, saya akan masukan begini:


    Untuk yang menikah dengan WNA, sebaiknya jangan menikah di Indonesia saja tapi juga resmi di tanah kelahiran suami, di kantor catatn sipil di sana. Hal ini terutama untuk yang menikah dengan orang Eropa. Karena mengurus resmi di Eropa setelah nikah itu lama sekali, dan untuk sementara tidak bisa ikut sang suami sampai semua surat-surat selesai. Jadi bukan hanya UU Indonesia tetapi juga UU negara asal suami. [......]

    [...] maksudnya akan diisi nama mbak (boleh samaran) dan menikahnya. Contohnya:
    [Fedi, 5 tahun menikah dengan WNA asal Amerika]

    Ditunggu konfirmnya ya mbak, kalau keberatan nggak apa-apa :).
    terima kasih banyak sebelumnya.

    salam,
    Dian

    ReplyDelete
  27. lah mbak dee........kalo bukan buat si "ogut" berarti buat mbak dee kan ??? amiiinn...... semoga yang terbaik :)

    ReplyDelete
  28. Nikah dengan pria WNA, perlu kesiapan mental untuk bisa adaptasi dengan perbedaan budaya. Dan lebih baik kalau tahu dulu latar belakang si pria, misal keluarga, de el el... karena tidak sedikit saya temui kasus wanita Indo yang menikah dengan pria asing, akhirnya terjebak dalam kesulitan karena tidak mengenal betul siapa sebenarnya pria itu.
    Tapi lebih banyak yang saya temui, pernikahannya happy ending, dan rumahtangganya langgeng mesra meski beda bangsa.
    Setuju banget, dengarkan suara dari hati yang paling dalam... hati gak pernah bohong :)


    ReplyDelete
  29. My dearest one,

    Don't worry...as long as you love each other everything would be allright. The most important thing is to respect each other! Love, respect, trust and feel save in togetherness I am married with a Dutchman, our married almost 20 years. The differences? It's up to us! Don't hesitate to says "I love you" or "Thank you" to each other. Almighty God is Great in love and happiness! My best regards : Enni van Moorsel Arief , Blaricum, Holland.

    ReplyDelete
  30. Mbak Dee mau nikah sama org asing nih heheh,.. hati-hati ya,..
    Yang pasti namanya nikah berarti hidup dg org yg berbeda. Jgnkan org asing lah,..yg sekampung aja seringkali masih banyk perbedaan.
    so,..kalo nikah sama org asing berarti kemungkinan besar bakalan ketemu lebih banyak hal yg berbeda, untuk itu kesiapan untuk saling menerima dan saling belajar memahami satu sama lain penting .
    Ada yg bilang ketika kita menikah jgn berharap bahwa pasangan kita akan berubah sedemikian cepat, karena kita ketemu dg dia setelah dia berusia puluhan tahun, kita nggak pernah tahu sepanjang usia itu sebelumnya. Sesuatu yg sudah ada 25,30 thn atau lebih sulit hilang begitu saja. Itu kata orang lho mbak,..
    Dan,...emang bener kok heheh,..
    Lha jawa sama sunda aja,..lumayan asyik tuh adaptasinya hihihi
    Udah ah,..ogut kayak konsultan perkawinan aja,..
    Ok,..selamat berjuang ya,..

    ReplyDelete
  31. Hehe, cocok deh kayaknya mbak jadi konsultan perkawinan ;). Makasih masukannya, Mbak. Duh, kayaknya kudu konferensi pers neeh kalo aku nanya bukan untuk diri sendiri :p

    ReplyDelete
  32. Assyiikkk mba dee mau nikah sama cowo' bule yang mana, niech ...? jangan lupa ogut juga diundang... end mau juga donk bule yang ikhwan ;)

    ReplyDelete
  33. Yee, si Yuli.. tinggal teriak aje pake bales di MP segala :p. tenang aje, ntar dicariin yang bule..potan yee, hehehe

    ReplyDelete
  34. Hehehe... yang penting suaranya jgn sumbang mbak, sumbang2 duit bolelah *garinkmode* :D. MArriage is a Journey, kayaknya asyik tuh buat judul ;)

    ReplyDelete
  35. I just give you my sweetest smile, mbak Dian. Asyiik baca commentnya...hehehe....don't worry, do'anya selalu utk mu, say....:D

    Pokoknya, luar negri ato luar kampung, saya dukung 200 procent.

    ReplyDelete
  36. amiiin :). luar negeri, laur kampung, asal jangan luar planet, bisa alien dong, hihihi

    ReplyDelete
  37. coba langsung diskusi dengan adikku yang menikah dengan pria londo
    ini dee situsnya; enniarief.multiply.com
    ada banyak insiden..eeeeh... peristiwa yang ajaib kulihat pada pernikahan mereka
    umpamanya saja saat istri ingin gugat cerai
    wooooi...berabe amiiing!

    ReplyDelete
  38. Masya Allah... Mbak Enni adeknya teteh toh? What a small world!!! Tuuh, ada di bawah teh :D. Baca deh komen beliau... ;). Subhanallah, gak nyangka....

    ReplyDelete
  39. iya dee saaaay...
    doi baru hijrah kembali ke islam setelah 20 tahun....
    alhamdulillah.... sekarang telah belajar banyak tentang islam dan syariatnya
    kita doakan saja
    ini teteh ajakin dia menulis
    dan dia lagi menyusun memoarnya
    oya, dia inilah yang kubilang kepadamu, humasnya FLP Belanda
    ketuanya mbak harry, sekjennya agnes apa dessy... nina bendahari...nanti juga mereka akan kasih laporan resmi kepada dikau, okeee...selamnaaaat, siapapun jodohmu asalkan dia sekufu dan kasih kepadamu, ya wis yooo... jangan pernah takut untuk menikah adikku cinta
    meskipun aku tak bisa memberi teladan tentang pernikahan sakinah kepadamu
    tapi kan takdir orang berbeda

    ReplyDelete
  40. iloveyou kak dee....

    nikah dengan WNA....!!!, oke-oke aja..., asal se iman dan penuh ikrar..
    ilove you

    ReplyDelete
  41. ini adekku yang cantik, rei? :) lup yu tu. iya, ama siapa aja ya rei, asal shaleh dan suka kucing, hehe. lophe.

    ReplyDelete
  42. Dee? elo mo nikah? Undang yaaa... menurut pengalaman orang lain nih (bukan gue, soalnya gue gak married ma bule) Nikah ma bule itu asik-asik aja, seperti di lagu: Buleee... jugaaa manusiaaa...

    ReplyDelete
  43. Ya maolah, masak kagak mao! :p. Tapi soal ama bule atao ama bulepotan mah itu belon tau, hehe. Btw, ini sapa seh? Kok gw cek profilenya kagak lengkap. Kalo gak temen kuliah JIP, elo pasti intel, hehehehe

    ReplyDelete
  44. iya ini rei..., kakak sudah lihat wajah rei ya.., waktu di rumah asmanadiaku kakak sempat lihat-lihat foto rei dan keluarga rei ga??? kan ada sama asmanadiaku.

    bule'nya jangan suka kucing..., suka kelabang aja biar seruuuu

    ReplyDelete
  45. Wah, belum sempat lihat tuh, Rei... nanti kalau ke rumah kak asma lagi mbak lihat ya. lup yu!

    ReplyDelete
  46. Go International,why not...yang penting saling cinta,respect each other,tolerate,good communicate dan take care semua itu bersama ber-2.Yang lainnya...Insya Allah lancar....

    ReplyDelete
  47. weks....jangankan LN...beda pulau saja ortu gk ngasih izin...hiks...:(

    ReplyDelete
  48. Duuuh... sedihnya dirimu, Isabella....

    ReplyDelete
  49. Waaah...ini diaaa...!!! Sumbangannya Ria pasti berguna banget di era internet ini, Mbak Dee.

    RIAAA....!!! Banyak yang nungguin sumbangan trik-trik cari jodo VIA INTERNET-nya lhoooo....!Kayaknya seru banget deh cari jodo a'la Ria - apalagi terbukti Ria sukses dapat yang tercintanya si Mr. James Williams!!. Oya lupa mulu nih nanya, website-nya apa sih yang dulu mempertemukan Ria sama suami? Saya pengen refer ke beberapa teman yang masih juga mencari nihhh... amal ilmu pengetahuan ya, Ria. Ada temen di sini juga yang cari jodo via internet dan mereka happily married. Malahan nggak seberuntung Ria bisa datang ke US dan ketemuan dulu, mereka hanya ketemu di internet terus doinya ngelamar that's it. Hanya saja kebetulan website-nya yang diikuti temen saya ini Christian punya sementara temen2 yang mau saya refer ini yang Muslim... so penting nih untuk tahu website yang Ria pakai buat temen2 yang Muslim.

    Soal jodo di era internet ini sebetulnya sama aja dengan cari jodo di darat... Sama-sama ada kekurangan dan kelebihannya. Semua itu cuma cara aja, banyak jalan menuju Roma....
    Seperti yang Ria bilang Allah sayang banget sama Ria dan dikasih pasangan yang cocok, yang tadinya naif nggak tahu apa-apa terus adjust sana-sini ternyata (akhirnya) si doi 'kan jadi pria yang paling sabar di dunia buat Ria..hehehe..... CONGRATULATIONS sekali lagi...
    Naaahhhh.... siapa tahu temen-temen yang belum beruntung dapat jodo juga bisa dapat pasangan yang cocok - so ditunggu sharing ceritanya dengan tidak sabar nih... OK, Riaaaa???

    Btw, OOT tapi masih nyambung dikit juga dengan dunia maya dan teknologi perjodohan mutakhir, belakangan ini pasangan yang menikah via satelite juga sudah mulai berkembang, kan? Boleh di riset juga trend itu Mbak Dee...

    ReplyDelete
  50. sedih sih nggak mbak ari...kecewa iya hehehe...
    tapi mang kasian bunda kalo ntar anak sulungnya ini dibawa jauh....

    ReplyDelete
  51. gak tau nih udah telat apa belum buat kasih comment.. alhamdulillah aku sudah setahun menikah dengan wn australia, waktu masih pacaran aku udah wanti-wanti kalo aku mau dia convert jadi muslim, alhamdulillah dia dikasih hidayah juga sama Allah dan convert jadi muslim. menikah dijakarta, terus tinggal dijakarta dulu sambil nunggun urusan visa kelar segalanya masih enak. masih tinggal sama orang tua, punya pembantu dan banyak temen. Begitu pindah baru deh yang namanya culture shock berasa banget. mulai dari cuaca, ngerjain semua kerjaan rumah dan yang paling berasa adalah saat berinteraksi sosial, apalagi aku terbiasa menjadi punya banyak temen yang sering aku curhatin, sekarang blank sama sekali gak ada siapa-siapa, kalaupun ada, ribet ngomongnya jadinya gak bisa curhat. Mau sering-sering telpon atau email ketemen-temen dijakarta gak enak hati sendiri, karena kesannya cengeng banget. Akhirnya dijalanin aja, aku sering ngerasa sendirian ditengah keramaian. Alhamdulillah suami aku super duper baik, selalu support aku kalo lagi down, tapi rasa didalem hati ini yang susah banget ngilanginnya, jadi sering kali aku tegesin kediri sendiri, pokoknya Bismillah aja, Insya Allah dikasih jalan yang bener.... itu aja caranya

    ReplyDelete
  52. nikah sama wna yaa..mmm..kalo aku sejauh ini fine aja tuh.aku dah 3 taun nikah ma french guy,udah di kasih momongan umur 1 stgh taun.
    waktu ngurus nikahnya dulu gak seribet yg orang bilang tuh,paling dari akunya surat izin rt/rw,trus dari dianya udah diurusin sm konsulat perancis di kota terdekat(kebetulan aku dr kota kecil,so ga ada KP).trus abis itu paling ngurus ke KUA,bayarnya agak mahal dikit dr perkawinan sama2 pribumi,yah namanya tarif bule(tp ada loh yg nikah ma wna trus protes kalo harus bayar dikit lebih mahal ke KUA,ihh..peritungan bgt seh).
    sekarang kita hidup di indonesia,sementara masih di rumah orang tuaku karena pembangunan rumah kami blm selesai.suamiku(namanya clement martres) ga mau tinggal di perancis,dah bosen katanya.herannya,di indonesia juga dia ga mau tinggal di kota,so akhirnya kita pilih bikin rumah di alam pedesaan.
    wah..aku beruntung bgt deh dapetin dia,orangnya baik,rajin ibadah(padahal mualaf),n orangnya paling seneng sama culture-nya indonesia yg beraneka ragam.
    saat ini kita punya bisnis bersama,mengingat aku ga bisa jadi sponsor dia di indonesia,jd dia ga bs cari kerja.so semua usaha dia di sini,atas nama aku.
    makasih yah dah dikasih tmpt buat berbagi pengalaman,salam kenal ya

    ReplyDelete