Friday, February 17, 2006

Bisa nonton Sampek Engtay juga deh!

Akhirnya, setelah beberapa kali pengen nonton lakon Sampek Engtay-nya
Teater Koma nggak kesampean, semalem bisa juga. Itu juga seminggu
sebelumnya udah beli tiketnya. Pas datang langsung ke basecamp Koma di
Setiabudi, pas kesisaan dua tiket (paaass, karena emang cuma mo nonton
berdua, nge-date ama... Mbak Vita (yeee, bukan pacar bukan suami, bukan
sulap bukan rahasia :p). Tiket hari lain udah abis, bangku lain udah
abis. Kita dapet tiket di atas di sisi pinggir. Tahu ndiri deh di GKJ
(Gedung Kesenian Jakarta), kalo nonton di atas dan bagian sayap, ugh
alamat badan pegal sebelah, bangkunya miring gitu lho! Tapi, nggak
apalah, daripada nggak bisa nonton lagi?



Soale udah dari tahun 1998 pengen nonton, nggak pernah kedapetan tiket
atau kelewatan infonya. Padahal lakon Sampek Engtay udah sering banget
dipentasin (ampe masuk MURI sebagai lakon yang paling sering
dipentasin). So, seneng deh bisa kebagian tiket, meski abis nonton
pegel banget :D. Seneng juga karena udah lama nggak nonton pementasan
teater, terutama teater Koma. Udah lama nggak ngerasain nuansa nonton
teater. Menikmati lakon,  mengamati perkembangan sebuah kelompok
teater. Hal baru apa yang ditampilkan pada pementasannya, dan banyak
hal lain.



Nah, kebetulan juga pementasan Sampek Engtay kali ini adalah penampilan
dengan pemain-pemain baru, bukan pemain lama kayak Ratna Riantiarno,
Sari Majid, Ratna Matumona, Salim Bungsu, dsb. Jadi bisa melihat juag
sejauh mana penampilan mereka dengan "anak-anak baru". Yang bermain
kali ini adalah angkatan 9 dan 10 teater Koma. Makanya di tajuk poster
disebutkan: sebuah upaya regenerasi keaktoran. Buat sebuah teater
regenerasi itu memang sangat penting (buat semua juga ya...). Contohnya
kayak teater kite, Bening, regenerasi kurang jalan, butek deh :D.



Dan pementasan "regenerasi" Koma semalam bagus. Meski tetap kelihatan
"anak baru"nya. Dari segi akting dan vokal misalnya. Masih keliatan
akting yang terlalu berlebihan atau malah agak garink. Vokal juga, wah
Sari Majid itu vokalnya ok banget, double stereo :D. Tapi beberapa
vokal "pemain baru" juga bagus kok, beberapa aja yang kurang (mungkin
karena saya nontonnya nun jauh di atas :D). Wah, belagu neh ngritik :D.
Terus lebih "sederhana" dibanding pementasan-pementasan sebelumnya.
Dari segi setting, kostum, biasanya kan Koma cukup "wah". Terus
pementasan 4 jam itu sebenarnya juga bisa 3 1/2 jam saja. Soale ada
adegan yang nggak nyambung dengan lakon secara keseluruhan, kayaknya
maksa gitu buat diselipin. Sayang aja gituh. mana nyelipin goyang
ngebor en patah-patah segala. yah, udah nebak sih pasti ada aja adegan
kayak giniannya, buat bikin seger tapi jadinya malah garink.



Lepas dari itu, oke dah. Salut buat Koma dan regenerasinya.

Dan...

Saya jadi kangen pengen mentas lagi...

Kangen latihan vokal, gesture, jungkir balik, guling-guling :D

Kangen gubrak-gubrak nyiapin pementasan, nyari dana, jualin tiket, nyiapin setting, kostum...

kangen kerja bareng  sodara sehati di Kanvas, temen-temen Mimazah IKJ....

Kangen.. kangen.. kangen.....





14 comments:

  1. dee, aku nonton sampek eng tay waktu jaman soeharto. baru dipentasin 3 hari kl nggak salah, terus di ban. Alhamdulillah udah sempet nonton. sekarang udah generasi ke 10 pemain-2 nya? wah pada kemana tuh mbak ratna, mas budi, bang salim dsb dsb?

    ReplyDelete
  2. Enggak pernah nonton. Soalnya emang enggak suka nonton theater. Sukanya nonton lenong aja dech, maklum saudaranya Mandra.

    ReplyDelete
  3. ya ampun... sampe masuk MURI beneran mbak??? hihihi kalo aku kebetulan emang udah 2 kali nontonnya huehehe... Dan kalo kebetulan disana juga kayaknya masih mau nonton lagi hihihi... abisnya seneng banget liat adegan yang dia berubah jadi kupu2 itu (eh bener kan yaa kupu2?)...

    ReplyDelete
  4. Hihihi, jadi kangen berakting juga... Gini-gini pernah jadi aktor utama "Sangkuriang" lho,
    walau hanya di drama sekolah (SMA), hehehe...

    ReplyDelete
  5. waaa.... jadi inet nistalgila, eeh nostalgia di bandung tuh, duluuuu banget waktu daku mude geto looooh....
    hebring banget emang Teater Koma itu
    bertahan terus... sampai detik ini!
    pssst... gini-gini teteh dulunya punya teater loh, teaternya preman di cimahi
    teater terminal... huaaah,hueboooh tenan tuh dunia!

    ReplyDelete
  6. Iya, udah angkatan 10, mbak. Mbak Ratna, Bang salim, dll masih ada kok, cuma untuk pementasan ini mereka memback-up. Memang khusus untuk regenerasi. Pementasan lain yang mereka perankan masih tetep, tapi gak tau kapan :D. Terakhir 2 bulan lalu kalo gak salah kan Mbak ratna sama Mas Nano main berdua aja, "Tanda Cinta". Eh ya, kemarin itu bang salim ikut main kok, mbak, figuran, tapi meski munncul bentar bener2 bikin seger lho.

    ReplyDelete
  7. Haha, aku baru tau kalo Mbak sodaranya Mandra :D. Lenong juga teater lho, mbak, teater rakyat. Koma, meski pementasan2nya kebanyakan bersifat opera, sering nyelipin lenong juga tuh.

    ReplyDelete
  8. Iya, Ci, lakon yang paling sering dipentasin (dan dilarang ama pemerintah kali yee hehe). Iya, adegan kupu2nya keren, tapii huaa, karena di atas dpt bangkunya, di sisi kiri jadi adegan itu gak keliatan, cuma, kesiaaan deh ogut!

    ReplyDelete
  9. Wah, sama2 PTS nih, Rik. Pekerja Teater Sekolah. Kalo mbak sih di kampus (sekolah juga kan? :D)

    ReplyDelete
  10. Iya, teh, gak banyak teater di Indonesia yang bisa bertahan, rutin pentas dan pentasnya ditunggu masyarakat. Meski koma sendiri ngakuin tetap saja di Indonesia belum bisa hidup hanya dengan teater saja. Boro2 bisa hidup, dapet honor abis pentas aja udah syukur :).]
    Wahh, ternyata teteh preman toh? :D. Kapan2 kita pentas bareng yuk, teh! ;)

    ReplyDelete
  11. Wah, Mba omong gini bolak balik, membuat aku kangen jaman aku jadi santri, bolak balik mentasin teater mandiri milik kita :-) *ikutan kangeeeeeeeeeeeeeeeeen*

    ReplyDelete
  12. Wah, anak teater juga toh, im?? Siiip, yuk pentas bareng!! :D
    PS: Teater mandiri-nya Putu Wijaya ya? hehehe

    ReplyDelete