Thursday, January 5, 2006

Sabang-Prumpung di Waktu Malam

Sabang

Sudah lama saya nggak 'nongkrong' dan makan di jalan Sabang.
Terakhir waktu kuliah dulu bareng teman-teman (pahh, lama banget
yak! hehe). Teman-teman yang tinggal di Jakarta pasti tahu deh jalan
Sabang, jalan di belakang Sarinah, Thamrin. Sepanjang jalan tersebut
kalau malam penuh dengan penjual makanan yang menggunakan trotoar
pejalan kaki plus lahan depan toko-toko yang berjajar. Bedanya sama
jalan lain, yang biasa makan di sana rata-rata pekerja kantoran
(eksekutif muda yang lagi tanggung bulan so gak bisa nongkrong di
starbucks kekekekkk) karena emang dekat banget ama kantor-kantor besar,
plus banyak juga bule-bule yang bosen kali yee makan di resto terus, so
nyoba di pinggir jalan.



Semalam bareng dua teman, saya janjian di sana, diskusi sambil makan
(gratis, ditraktir ama yang ngajak diskusi tentang masa depan :p). Cuma
baru kali itu saya makan begitu banyak "diganggu". Dari pengamen (yang
keren ampe yang dekil), pengemis (anak-anak kecil ampe kakek-nenek),
peminta sumbangan (anak kecil ampe ibu-ibu), sampai penjual
koran/majalah. Sebenarnya biasa aja makan di pinggir jalan kemudian
banyak pengamen atau pengemis, tapi kalau sampe sebanyak kayak di jalan
Sabang, saya bener-bener baru ngalamin.



Bayangin, belum makan ajah, udah sekitar 4 jenis eh orang (pengamen,
anak kecil yang ngemis dan minta sumbangan buat panti asuhan/mesjid).
Dan selama kita makan dan ngobrol (yang cuma 1 jam lebih) ada kali
25-an yang "ganggu". 15-20 kita kasi (rata2 500-1000 rupiah). Kita
nggak ngitung persis sih, tapi ngira-ngira dari duit yang kita
keluarin, hehe. Soalnya recehan yang kita punya abis semua :D. jadi
semalem itu gantian ngasinya. "Giliran lo, Yul", "giliran lo, Mi",
"Giliran lo, Yan!" ;).



Teman saya sih bilang, biasanya menjelang malam ada truk yang nge-drop
mereka. Saya sempat nggak percaya (dia ngomong waktu baru 3-4 orang
yang minta), tapi setelah terus menerus nggak henti-henti kita
"diganggu", saya bener-bener percaya kalau mereka di-drop setruk! Ada
mafia-nya gituh!



Yang lucu, kalo yang lain lagi ngamen/minta sumbangan/ngemis, dalam
jarak beberapa meter (di warung lain) ditunggu sama yang lain. Setelah
selesai, barulah mereka minta lagi ke kita, gitu seterusnya. Ampun deh!



Saya jadi inget waktu bantuin kru Nida (saya sendiri belum masuk) buat
bikin artikel tentang "Jilbaber Jalanan" (cewek2 pake jilbab yang
minta2 sumbangan dari mobil ke mobil). Mbak Helvy yang ngomporin,
pengen tau kondisi real-nya gitu. Waktu itu saya dan dua orang temen
anak Teater Bening menyamar pura2 jadi penjual majalah. Pake baju
lusuh, muka agak dijelekin (emang udah jelek seh kekekkk), trus kita
nongkrong di perempatan lampu merah pemuda, rawamangun. Kita deketin
para "jilbaber jalanan" itu, pura-pura pengen kerja karena mereka. Ada
yang curiga, ada yang gak. Tapi kita berhasil ngeyakinin mereka dan ada
yang nyuruh kita besok ketemu lagi dan bawa fotokopi KTP, dan ketemu
sama orang yang mereka sebut "bos". Mereka juga bilang kalau kerja
diawasi, kalau males-malesan minta sumbangan dari mobil ke mobil akan
ditegur. Eh, beneran, sorenya (saya nyamar dari pagi ampe sore) ada
yang dateng, cowok pake motor dan jaket hitam (yang dibilang "pengawas"
sama mereka). Memang mereka dikoordinir, ada mafia di baliknya.
Besoknya saya nggak "nepatin janji" buat beneran ngelamar jadi peminta
sumbangan, huehehe. Dan selama 1-2 minggu saya mengindari perempatan
jalan tersebut, takut dikejar! :)).



Jadi begitulah. Sebenarnya sih kita nggak masalah ngasi sebagian rezeki
kita buat mereka. Cuma kalo terus menerus gituh, puluhan, waduh tobat
juga. Bukan cuma karena uangnya, tapi keganggu makannya itu lhoh!
Dicuekin sih bisa aja, tapi kadang mereka nungguin ampe kita ngasi,
fuihh....



Nelangsa juga melihat mereka, jadi ingat puisinya Pak Taufik Ismail
yang intinya tentang orang-orang yang berpendapat jangan memberi para
pengemis karena itu nggak mendidik mereka. Dalam puisinya beliau bilang
saya belum bisa mendidik mereka, saya baru hanya bsia membantu mereka
dari rizki yang saya punya (lirik tepatnya saya nggak begitu inget).
Ahh... saya juga Pak Taufik... saya malah nggak banyak membagi rizki
saya....



Prumpung

Pulangnya saya
lewat terminal Kampung Melayu, naik kopaja 502, terus nyambung mikrolet
02 (kendaraan yang paling saya naikin sejak masih bayi, hehe). Lewat
Prumpung yang sejak dulu terkenal dengan daerah "kupu-kupu malam".
Sudah lama juga saya nggak lewat situ (abis kerja di Utan Kayu sih,
jadi jalurnya ke Rawamangun). Saya perhatikan, astagfirullah, semakin
banyak saja "kupu-kupu malam" yang berdiri di sepanjang jalan antara
Telkom Jaktim sampai menjelang kodim, mencari dan menggoda laki-laki
pencari hawa nafsu tak halal.



Mereka biasanya bergerombol, satu kelompok bisa 6-7 orang, dan ada
banyak. Berpakaian minim, ada yang memakai rok mini, celana jins ketat,
dengan kaus tanktop. Dan, usianya juga muda-muda, sangat kelihatan
sekali, banyak yang mungkin baru berusia 13-15 tahun. Innalillahi,
na'udzu billahi min dzalik.



Supir mikrolet di sebelah saya--bapak-bapak usia baya--tiba-tiba
mengajak saya bicara. "Duhh, cewek-cewek itu... gerah saya ngeliatnye.
Saya aje yang pria kagak betah ngeliatnye. Nah, menurut neng gimane?
saya pengen tahu nih, neng kan perempuan juga..."



Wah, kaget juga saya. Saya cuma bilang, "Saya kasihan melihat mereka, Pak, sedih..."

Nggak tahu juga, saya nggak punya kalimat lain. Si bapak hanya mengangguk-angguk.

"Saya kagak ngerti gimane orangtua mereka. Kalo anak saya kayak gitu,
waduhh saya nggak anggep anak!". Saya hanya tersenyum mendengar celoteh
si bapak. Benar-benar nggak ada kalimat buat menanggapi. Speechless.
Oh, kaumku....



Saya ingat pernah ada seorang ibu (kalau tak salah) yang kemudian
menggerakkan beberapa remaja dan ibu-ibu di lingkungannya untuk membuat
semacam lembaga ketrampilan di daerah Pisangan Baru (nggak jauh dari
Prumpung, belakang stasiun Jatinegara). Kemudian beliau juga mengajak
para "kupu-kupu malam" di sekitar Prumpung untuk dilatih berbagai
ketrampilan (seperti menjahit, merangkai bunga, dll). Tapi ternyata tak
banyak yang tertarik, dan yang tertarik pun banyak yang nggak bertahan
lama. Kata sang ibu alasannya karena penghasilan yang mereka dapatkan
dari profesi sebagai "kupu-kupu malam" lebih banyak daripada
penghasilan dari ketrampilan yang diajarkan oleh sang ibu. Aahh....



Jadi inget lagunya Titiek Puspa "Kupu-kupu Malam" yang dinyanyiin ulang sama Peterpan:

kini hidup wanita si kupu kupu malam
bekerja bertarung seluruh jiwa raga
bibir senyum kata halus merayu memanja
kepada setiap mereka yang datang

dosakah yang dia kerjakan
sucikah mereka yang datang
kadang dia tersenyum dalam tangis
kadang dia menangis di dalam senyuman

oo apa yang terjadi terjadilah
yang dia tahu tuhan menyayang umatnya
oo apa yang terjadi terjadilah
yang dia tahu hanyalah menyambung nyawa

Benarkah??

Benarkah hanyalah untuk menyambung nyawa??

Ah, saya nggak bisa menjawab.... sebab saya belum banyak berbuat untuk
mereka, mengajak mereka untuk lepas dari kubangan lumpur tersebut....



***


10 comments:

  1. halah :)
    kirain bener2 ke Aceh sono =))

    *eh mie ayam Roxy yg di Sabang Ok juga tuh ;P
    ** kupu2 malamnya ada, belalangnya ada juga gak ya? kalo siang makan nas kalo malam minum susu ;D

    ReplyDelete
  2. hihihiih.... ya ampuunnn... seru banget kisahnya mbak..!!!

    ReplyDelete
  3. duh indonesiaku...saudaraku...
    sama mereka yg tak beruntung itu memang kasiyan mbak, tapi yg jahat ya mafianya itu. memanfaatkan penderitaan orang....:((

    ReplyDelete
  4. Ngomongi sabang, di sini ada rumah makan Aceh namanya sabang.. rindu makanana Sumatera.. datang aja ke SABANG!! hehehe :D di sini rasanya jadi istimewa.. karena aneh...

    ReplyDelete
  5. Hehe, pengen banget deh ke Aceh, kapan ya?? Kasi tiket gratis dong, Wan! :p.
    Belalang? Ada-lah.. kalo ada kupu2 pasti ada laki-laki hidung belalang, eh belang, kekekekkk

    ReplyDelete
  6. Iya, Tin. Sampe2 kalo kepepet kudu lewat jalan itu saya berusaha nutupin muka supaya gak dikenalin, haha. Soale penyamarannya setengah2 seh, kurang tersamar gitu. kalo dikenalin kan gawat, bisa digeret trus ditereakin: Katanya mo jadi peminta sumbangan?!!! :D

    ReplyDelete
  7. iya, benul fe. babat abis mafia! babat abis korupto! lho? :D

    ReplyDelete
  8. Mantafffff.... Kalo ntar ada rejeki ke Aceh betulan, kasih kabar ya ....

    ReplyDelete
  9. Amiiin... mudah2an beneran bisa ke Aceh. Salam kenal, Kak Dian (we have the same name ;). Orang Aceh ya, Kak?

    ReplyDelete