Wednesday, January 11, 2006

Cerpen Nggak Jelas


Lagi bongkar-bongkari file di komputer
rumah, eh nemu 2 cerpen. Tapi cerpen belum jadi (baru satu halaman).
Yang satu cerpen remaja, kalau nggak salah saya bikin buat melengkapi
kumcer, tapi nggak jadi-jadi, hik! Parahnya, pas saya baca lagi nih
cerpen, saya nggak tahu nih cerpen tentang apa! Kenapa si Nan panik? Si
Del diculikkah? Saya berusaha gali ingatan saya, benar-benar nggak
inget nih cerpen mo diapain.




Biasanya sih saya suka bikin outline, konfliknya begini-begini terus
endingnya begini. Nah, cerpen ini saya bener-bener nggak inget mo
cerita tentang apa. Kayaknya saya punya ide waktu itu langsung aja deh
nulis, lupa bikin oret-oretannya. Ampyuun deh!


Terus cerpen yang kedua cerpen agak
dewasa. Udah ada judulnya, udah kebayang juga ini cerita tentang apa,
tapi saya juga bingung mo digimanain endingnya, mo ditajamin konfliknya
yang mana? hehe. Parah!


Yang lebih parah, nama tokoh di dua cerpen berbeda ini ada yang sama "Nan". Huahaha, ampun bener-bener ampuun deh, parah abizz!


Do u have some idea?



-------------------------------





        Jangan panik, jangan panik. Nan
berkata dalam hati. Cuma sedikit salah perhitungan. Salah
perhitungan? Nan hanya bisa nyengir. Sudah terbayang wajah
cemas ibunya (dan tentu omelan sepanjang sepuluh kilometer akan siap
membelai telinganya). Juga (pasti) wajah cemas sang ayah (plus
nasihat juga, meski hanya satu atau dua kilometer).



       Aduh! Nan memukul kepalanya. Kenapa ia
sampai lupa memperhitungkan hal tersebut? Lupa memperingatkan Del
untuk hati-hati soal yang satu itu. Sekarang ia harus mengambil
tindakan. Jangan sampai polisi datang ke rumahnya, mengetuk pintu,
kemudian ibu yang membukakan pintu, mempersilakan masuk, dan
seterusnya? Mungkin ibunya pingsan, atau minimal shock. Lantas
menelepon ayahnya di kantor, lantas… lantas…?



        “Nan! Jangan kebanyakan mikir.
Keburu jauh tuh si Del!” Suara nyaring Don membuat Nan sadar.
“Gimana nih? Kita ikutin aja dulu.”



        “O-o-ke!” Nan menjawab, masih
dengan rasa panik. “Tancep, Don! Ikutin pelan-pelan…”



        “Pelan-pelan gimana?! Udah jauh tuh
mobilnya! Ampir nggak keliatan, bisa keilangan jejak ntar.” Cowok
yang bernama lengkap Kuswardono (cuma nggak mau dipanggil Kus,
terutama sama adik-adik kelasnya, karena akan jadi “Kak Kus”,
mirip gitu ama toilet) menggas mobilnya, membuat Nan sontak
terjengkit.



        “Ikutin, tapi jangan sampe bikin
mereka curiga!” seru Nan mengalahkan suara angin.



        “Iya, aku tau-lah,” jawab Don,
juga berteriak. Kemudian ia meliukkan mobilnya di antara kendaraan
lain.



       


----------------------------



DIALOG CEMBURU




“Jangan
pernah bilang kamu dapat merasakan bagaimana sulitnya menjadi wanita
lajang di usia 35 tahun. Percayalah, kamu nggak akan tahu rasanya…”



“Aku
nggak bilang aku dapat merasa. Aku bilang: aku berusaha mengerti
perasaanmu…”



“Sama
saja. Kamu nggak akan pernah mengerti. Kamu nggak akan mengerti
rasanya ditolak berkali-kali oleh pria, karena kamu tak pernah
mengalami itu. Yang kamu alami adalah menolak pria berkali-kali. Kamu
juga tidak pernah mengalami rasanya dikejar-kejar pertanyaan kapan
menikah, karena kamu menikah di usia muda, dengan pria hampir
sempurna, lengkap dengan dua anak lucu. Kamu juga nggak akan mengerti
bagaimana rasanya berusaha menyungging senyum pada tatapan-tatapan
kasihan orang di sekelilingmu.”



“Ah…
kenapa kamu jadi begitu sensitif, Nan?”



Nan
menghentikan gerakan jari tangannya di keyboard. Menatap monitor,
terfokus pada sebaris kalimat reply terakhir dari Rien.



Ya,
ia memang sedang sensitif, Nan berkata dalam hati, dan mestinya kamu
mengerti, Rien. Mengerti bahwa aku sudah bosan dengan segala petuah
itu. Nan sinis sekali kamu, hatinya kembali berkata.



“Oke,
maafkan aku, Nan. Aku pikir tak arif kalau kita lanjutkan obrolan
ini. Aku pamit dulu.”



Menjemput
Nisa, sekalian belanja.
Status message Rien malah seakan ejekan
buat Nan.



Ya
ampun, Nan!



Nan
tersentak oleh seruan hatinya itu. Dengan kasar ia embuskan napas.
Lila, teman kerja di sebelahnya sampai menengok. Nan memasang senyum
agar tak dicurigai. Untung, Lila nampaknya sedang sibuk membereskan
pekerjaannya. Padahal kalau tidak, serentet pertanyaan pasti akan ia
tujukan pada Nan.



Nan
kembali mengembuskan napas, kali ini perlahan. Entah apa yang membuat
ia begitu sensitif, begitu sinis pada Rien, sahabatnya 17 tahun
terakhir. Satu jam lalu, ia melihat Rien on-line. Seperti biasa ia
mem-buzz sahabatnya yang tinggal di Australia itu. Pekerjaannya sudah
rampung. Kantor sudah sepi. Di ruangan tinggal ia dan Lila.



“Pa
kabar, Nan?” sapa Rien.













“Kurang
begitu baik, Rien,” jawab Nan, berusaha jujur. “biasa neh lagi
melloow,” sambung Nan sambil menyertakan icon tertawa nyengir.





11 comments:

  1. Jangan panik, jangan panik. Dianti berkata dalam hati. Cuma sedikit salah perhitungan. Salah perhitungan? Dianti hanya bisa nyengir.
    Hehe... =D

    ReplyDelete
  2. aku tau...aku tau! mbak pingin icip2 roti "nan" ya? yg masakan india itu? di Spore banyak mbak, hehehe

    eeeh...aku tau..aku tau! Nan panik karena HP-nya ilang lagi! hehehe
    piss mbak ^_^

    ReplyDelete
  3. kekekekkk, dasar Fe... eh, mau dunk roti nan-nya... pernah nyoba tapi alot, hehe. Si Nan mah gak panik kalo hp-nya ilang, cuma bingung: kok bisa dicopet seh kan udah dipegangin tasnya, cuma hpnya gak dipegangin hehe

    ReplyDelete
  4. Dianti? sapa tuuh? :P. Sejak Mbak Dian resign, daku bisa pake nama Dian lagi, nama panggilan dari lahir, hehe. Dianti itu aneh dengernya, hehe

    ReplyDelete
  5. He..he..he.. Isinya juga kayaknya......hhhmmm masih bingung

    ReplyDelete
  6. Iya, emberrr! Hehe. Ampe sekarang aja penulisnya masih bingung, makanya nyari saran, kali aja ada yang punya ide mo diapain nih cerpen, jangan ide yg malah tambah bikin bingung yak, hehe.

    ReplyDelete
  7. Nan 1 diketemuin Nan 2 aja mbak he..

    ReplyDelete
  8. Ideku:

    Si Del itu kan pencinta kucing. Dia udah kehilangan kucingnya, si Deedee selama dua hari. Trus Don, tadi pagi ngeliat si Deedee di atas pohon gede. Rupanya dia belajar manjat dan dan gak berani turun.Setelah Don laporan ke Del mengenai lokasi si Deedee, Del jadi langsung ngebet mau nurunin si Deedee yang dicurigai udah dua hari di atas pohon dan belum makan/minum. Padahal kan naik ke pohon gede itu harus pake tangga, makanya si Nan pengennya ngambil tangga dulu buat manjat, tapi Del dah kabur duluan pake mobil. Sebagai kakak, Nan takut Del nekat manjat ke pohon itu, padahal pohonnya pas di depan kantor polisi. Bisa-bisa ntar pak polisinya ada yang ngelapor ke rumah ortu soal anak mereka yang manjat pohon, siapa tahu gara2 nolong kucing malah disangka masang instalasi bom atau alat penyadap suara atau kamera tersembunyi biar bisa memamta-matai kantor polisi....

    He..he..he.. gimana? (Gak nyambung ya?)

    Sekalian salam kenal ya....

    P.S.
    Untuk Nan yang kedua belum ada ide... Ntar kalau ada disampein dehhh :-P

    ReplyDelete
  9. Hehehe, boleh banget tuh, Mbak ;). Asyiik banget idenya, ada kucing lagi! hehe. Makacih ya, Mbak. Btw, salam kenal kembali juga, Masih inget gak, Mbak, waktu itu saya dan adik2 Finalis RBA kunjungan ke BPPT, trus pas sesi khusus cewek (maksudnya nunggu bapak2nye shalat jumat) kita diterima mba en mba vani, trus kita ngobrol deh. Waktu itu Mbak titut kan katanya baru mau ke Jerman, eh sekarang udah di sana :). Trus saya baru ngeh juga ama nama lengkap mbak, prnah dimuat cerpen (kisi)nya di Annida, kan? :). Ayoo mbak, kirim lagi :)

    ReplyDelete
  10. Hehehe... kayaknya kita kenalan ada kali tiga kali (ato dua kali?) :-) . Pertama kali dimuat di kisi Annida tahun 2002 kalo gak salah, sempat kenalan gak ya? (yang jelas waktu itu sempat dateng ke Annida ngambil honor, lupa tapi ke siapa he..he..he... Kalo yang kedua di kisi juga tahun 2003 ato 04 ya? dah nggak ngambil ke annida, tp dimasukin account). Waktu di BPPT bareng finalis RBA itu kita kenalan, trus kenalan lagi waktu aku minta ijin ngelink Kala Cinta Terurai Jadi Laku ke Multiply-ku (tp gak jd Mbak, thanx anyway), trus sekarang juga lagi :-)
    Waddooo kalo disuruh bikin cerpen lagi sekarang....lg pusing 'ma riset neh!

    ReplyDelete
  11. Walah, walah... jangan2 kita lebih sering lagi ketemu ya, Mbak, mungkin di pasar, terminal, mal, plaza, hehe. Kalo yg ngurus honor dulu biasanya sekretaris. So, mungkin waktu itu mbak titut ketemunya ama sekretaris.

    Dan ya ampuun, lupa juga mbak pernah ngelink "kala cinta.." itu (maklum dah nenek2, suka lupa hehe). Ok deh mbak, moga risetnya lancar dan sukses ya...

    ReplyDelete