Tuesday, January 31, 2006

Book Club, akhirnya

Sudah lama saya pengen banget bikin book club. Sebenarnya dalam
aktifitas di FLP, sering juga kita mengadakan acara yang hampir mirip
(menuju) book club, seperti diskusi buku, bahas buku si ini-si itu,
tapi belum murni book club (masih 11 karat, belum 24 karat, hehe). Yang
anggotanya limited, terus bisa dalem bahas sebuah buku. Bisa
cekakak-cekikik juga (lho? hihi).




Gemas gitu, di luar negeri buanyaaak banget. Sedangkan di Indonesia?
Wah, masih jarang banget. Secara kultur mungkin di luar (esp. negara
maju) budaya membacanya sudah bagus, nggak heran book club pun ada
beragam jenis. Waktu searching di Google aja jutaan hal tentang book
club. Sedang di sini, menggalakkan kebiasaan baca aja masih
ngos-ngosan.




Alhamdulillah, Ahad kemarin terbentuk juga book club "Sidivinanili",
hehe singkatan nama yang ikut gituh: Sita, Dian, Vita, Nanik, Nina,
Lily. Tapi bukan itu namanya *iseng mode*. Dengan enam orang anggota,
dua berhalangan hadir. Sengaja kita batasi dengan sedikit orang, karena
sebuah book club kalau kebanyakan orang juga kurang efektif. Jadi
kemarin itu dealnya antar 6-8 orang saja dulu.




Buku yang kita bahas kemarin seri "Shopaholic"nya Sophie Kinsella.
Haha, cewek banget yak. Karena baru, sengaja kita pilih buku yang nggak
terlalu berat dan hampir semua yang ikut sudah baca (syarat mutlak book
club adalah anggotanya harus udah baca semua buku yang mau dibahas).
Shopaholic adalah novel chiklit yang segar, lucu, menarik.



Berkisah tentang Becky Bloomwood yang gila belanja, berusaha mengontrol
diri tapi sering kali bablas.
Lucunya, yang ikut book club kemarin hampir semua awalnya nggak terlalu
berminat baca nih novel. Meski sudah baca beberapa novel sejenis
chiklit, tapi novel ini sempat terlewati. Saya sendiri awalnya mikir,
ah paling isinya cuma cewek yang seneng belanja dan bla-bla. Memang
bener sih, tapi meski bukan shopaholic, novel ini asyik buat dinikmati.
Penulisnya cerdik membuat plot, renyah penuturannya, kalimat-kalimat
yang nggak bertele-tele, plus kelucuan-kelucuan yang ditimbulkan dari
sang tokoh. sekali baca nggak mau berhenti, tancep terus.



Karakter tokohnya yang kuat juga salah satu yang membuat Shopaholic
enak buat dinikmati (meski deskripsi tokoh-tokohnya sendiri yang
digambarkan secara detil). nah, ini juga kelebihan Kinsella. kita
benar-benar nggak tahu apakah Becky itu langsing atau sedangkah
tubuhnya, pirang atau merahkah rambutnya, bagaimana rupanya, tidak
digambarkan secara detil oleh Kinsella. Ditambah point a view "akuan",
membuat pembaca serasa "masuk" dan "berada" di samping sang tokoh. Atau
bahkan menjadi tokoh utama itu sendiri.
Penulis juga menggambarkan tokoh dengan manusiawi. Kadang melakukan hal
stupid, naif, ngeles, dan hal-hal lain yang lumrah dilakukan seorang
manusia. Yang sebenarnya berlaku buat kebiasaan apapun, bukan hanya
belanja. Perubahan sikap tokoh juga dilakukan perlahan. Meski kadang
suka "kambuh".
Terus dibanding chiklit lain, Shopaholic termasuk (dari sedikit banget
chiklit) yang nggak ada adegan hot-nya.




Selesai bahas Shopaholic, nentuin buku yang akan dibahas di pertemuan
book club berikutnya. ada yang ngusulin bahas buku-bukunya Roald Dahl,
Astrid Lindgren, Dan Brown, Davita Kaswani, dan Harry Potter. Akhirnya
ditentuin: Toto Chan. Hihi, jaka sembung. sengaja cari buku yang semua
anggota udah baca, dan banyak hal yang bisa digali dari buku tersebut.
Toto Chan memenuhi syarat tersebut. Kalau ada teman-teman yang punya
book club, yuk berbagi, apa aja, soale kita baru banget neh. *disarikan
dari notulen (yang nggak lengkap, karena lebih konsen cuap2 daripada
nulis, hehe
** makasih buat Mbak Sita, makaroni-nya, salad-nya, es krim-nya ;)

21 comments:

  1. mbak kl gak bisa join..:D
    resumenya dong mbaakkk di share yaahh.. ;))

    ReplyDelete
  2. wah asyik tuh.. semacam reading club (klub baca) juga kan ya?
    dulu pernah juga mengusahakan klub baca,
    tapi maklum (waktu itu) masih muda... emosi tidak terjaga
    akhirnya reading club berantakan dan berubah jadi 'fight club'
    tapi mungkin karena buku yang dibahas juga materi 'berbahaya'
    (maksudnya : buku-bukunya bermuatan politis / ideologis gitu deh)
    hehe.. sekedar sharing aja.
    memang mestinya yang dibahas materi-materi semacam toto chan atau novel-novel sejenisnya yang meski 'dalem' tapi tidak memancing agresifitas. :)

    -- mikir-mikir lagi setelah membaca diatas, mungkin juga jadi fight club karena gak ada cemilannya.. cemilan itu puenting kalo gitu.. --

    ReplyDelete
  3. Itu kan udah resume-nya, Tyo :). Kurang lengkap yah? Nanti ya di pertemuan book club ke-2, bulan depan. rencananya di QB ;)

    ReplyDelete
  4. Iya, Mas Denny. Wah, sebenernya asyik juga toh kalo ampe fight, asal jangan ampe berdarah2, sekadar piting2an mah gak apa, hehe. Buku politik/ideologis memang cenderung bikin "fight". Tapi kalo dalam book club kan intinya membahas, sharing apa yang didapat dari buku, bukannya malah membenturkan opini masing-masing. yah kalo gitu mah wajar jadinya fight :D.
    Hayoo, dibentuk Nas Denny, nanti kita bisa berbagi sesama book club. soal cemilan, kan bisa potluck, masing2 bawa gituh. Kemarin sih alhamdulillah tuan rumahnya baek hati banget, dari appetizer ampe desert lengkap. Trus serunya, abis book club kita ke toko buku bareng (mearin itu ke kinokuniya, PS). Liat2 buku terbaru, ampe sore, trus abis itu makan lagi, abis makan jalan2 lagi, trus makan coklat (makan mulu yak? haha!).
    Btw, ini kenapa postingan saya jadi berantakan, gak ada paragraf gitu yak? :-?

    ReplyDelete
  5. Asyiiik punya book club. Minimal kan kalo belum bacabisa pinjem dulu bukunya heheh.
    BTW, emang beneran suka kucing ya??? itu gambarnya kucing semua. Trus kok fotonya jadi beda sih,hihi iseng banget sih saya?

    ReplyDelete
  6. Betul itu, salah satu program book club kita juga saling tukar pinjam buku. kemarin aja saya bawa 4 buku, laku dibeli eh dipinjem. Trus saya juga pinjem 4 buku. Yang lain juga saling pinjem, yang kesian Mbak Sita, sang tuan rumah, karena yang paling banyak dipinjem adalah bukunya. rak bukunya langsung kita serbu ;).
    Kucing? Insya Allah suka banget, mbak. Makacih ya hadiah doraemon en hello kittynya ;).
    Foto? hehehe, kan aspal... aslinya sih Mbak Hermin dah tau kan? Ancur, kekekkk...

    ReplyDelete
  7. boleh ikut nggak?
    nambah aja satu...
    Kan 8, katanya. Nambah satu baru jadi tujuh.
    Ya?

    ReplyDelete
  8. waaah keren... kayaknya seru ya mbak Dian...
    jadi pengen juga...

    ReplyDelete
  9. Wah, pengen deh ikutan book club juga. Aku juga baru baca Shopaholic tuh, tapi cuma yang Shopaholic & Sister. Bukunya emang lucu banget! Hihihihi... Tapi pas di belakangnya sedih juga tuh, pas dia berantem sama suaminya. Trus juga pas dia tahu suaminya udah ngga marah lagi. Sampe nangis deh, hiks-hiks.

    ReplyDelete
  10. Wah, tersanjung deh Uni-ku ini mau ikut ;). Hayooo... tapi pegimane kopi daratnye, say? Sementara dikau anggota kehormatan aja ya, hihi. insyaAllah pertemuan bulan depan di toko buku QB. kalo gak salah di sana udah ada wireless. So, kalo Mbak Vita mo bawa laptopnya, bisa online kite ;). eh, di UK buanyak book club kan, Mun? Dikau gak ikut salah satu di sana gitu?? Kan lumayan bisa ngasi info2 ke kite... ;)

    ReplyDelete
  11. Hayoo, Fem... bentuk aja di Bandung, ntar kita bisa bikin pertemuan book club, hehe. shopaholic itu emang luthu, chiklit yang paling lumayan di antara chiklit lain. Baca deh yang 1 sampe 3, Fem, kocak. Karakter Becky emang gemesin banget. Coba deh ampe segitunya pengen bisa kompak ama sisternya, hehe.

    ReplyDelete
  12. Ayoo, Ci, bikiiiiiiiiiinnn... ;). Apalagi India termasuk punya banyak pengarang bagus. Bisa berbagi resume ntar kita ;)

    ReplyDelete
  13. kayaknya keren nih... =))

    masih boleh bedah bukunya Sinchan ??? ;))

    *aku daftar donk jadi bintang tamu dwonk ;D*

    ReplyDelete
  14. Hehehe, kemarin itu kita sempet obrolin untuk suatu saat ngundang penulis buku (cewek/cowok). Kalo peserta tamu cowok? ehmm... nanti saya sampaikan ya, Wan *ngelus-ngelus dagu mode* hehe.

    ReplyDelete
  15. mau banget mbak Dian, tapi disini gak temen yg gila baca dan bisa jadi lawan diskusi yg orang Indonesia. Kalopun ada temen yang juga gila baca orang sini. wadow, kalo diskusinya pake bahasa inggris, daku nanti mendadak jadi pendiam...hehehe

    ReplyDelete
  16. Pake bahasa isyarat aja, ci, hihi. Ah, masak sehh Uci kagok bahasa Inggris, lha wong dah keliling dunia gitu, gak percaya 100% dehh, hehe.

    ReplyDelete
  17. hhmm asyik juga ya mbak?! jadi pengen ikutan niiy.. naah tapi cari temennya yang mau itu yg masih harus dipikirin kali yaaa..

    ReplyDelete
  18. coba aja cari yg sama2 suka baca buku. trus mulai ajak2, kumpulin 5-8 orang, bentuk deh, vin :). nanti bisa dibicarain mo ngapain aja book clubnya. hayoo, didoain bisa ngebentuk juga. gut lak ya vin!!

    ReplyDelete
  19. kalo baca sendiri trus review sendiri.. gimana dooong.. book klub sendiri atuh.. hehehehe...

    ReplyDelete
  20. ntu namanya private book club, hehehe

    ReplyDelete