Tuesday, November 29, 2005

Oh, Kucingku Kanibal!





Dari dulu saya (dan keluarga) tak
terlalu percaya kalau ada yang bilang emak (induk) kucing suka
memakan anaknya. Soalnya seumur-umur kami di rumah memelihara kucing,
belum pernah satu kali pun (ulang: satu kali pun) ada emak kucing
yang makan anaknya sendiri (terutama saat baru melahirkan).
Seumur-umur, dari cerita nenek saya, kucing telah ada di keluarga
saya sejak kakek-nenek buyut nenek (nah lho, flinstone banget kan?),
dan kucing-kucing betina di rumah kami adalah emak-emak kucing yang
baik hati dan sangat keemakan eh keibuan. Bahkan udah biasa emak-emak
kucing di rumah saling menyusui anak-anak kucing emak yang lain.
Kalaupun ada emak kucing yang makan anaknya sendiri menurut kami
ya... itu bukan kucing kami.

Nah, yang biasa makan bayi kucing
yang baru lahir itu biasanya kucing garong. Kucing garong itu kalau
menurut saya dan teman yang tergabung di PKS (Pecinta Kucing Sekalee)
aslinya bukan kucing. Ia adalah reinkarnasi penjahat di masa
Cleopatra (apa sih?!) atau jelmaan vampire. Jadi, tolong buat para
pembenci kucing, jangan samakan 'kucing' dengan 'kucing garong', yang
suka pipis sembarangan, jutek, suka nebeng makan, bisanya kawin doang
(ngurus anak gak mau!), berantem ampe berisik abis, dan segenap
'kriminalitas perkucingan' lainnya.

Nah, kembali ke soal
kucing kanibal, kalau kucing garong pernah memang makan bayi kucing
di rumah saya. Tapi itu juga udah lama banget, mungkin waktu saya SD
atau SMP. Ugh, kami sebel banget waktu itu (dan so pasti bertambah
daftar kriminalitas kucing garong di mata kami). Dan sejak itu orang
rumah berhati-hati kalau emak kucing di rumah melahirkan, maka kami
berjaga-jaga, pintu dan jendela jangan sampai ada yang terbuka
(terutama malam hari, karena kucing garong biasanya mengincar bayi
kucing pada malam hari). Alhamdulillah sejak itu nggak pernah lagi
ada bayi kucing yang dimakan ama bapak kucing eh kucing garong.

So,
shock banget ketika beberapa hari lalu terjadi 'tragedi berdarah
bayi kucing' di rumah kami. Hari Kamis, si Boim melahirkan, ada 2
anaknya, dua-duanya imut (item mutlak hehe). Boim ini kucing betina
lho meski namanya maskulin. Dia ini termasuk nikah dini, masih kecil
udah kawin. Kami seneng banget, soale emang jarang banget dapat
kucing warna hitam. Biasanya kuning atau belang. Subuh paginya, adek
saya (dan suami) yang kamarnya di lantai bawah teriak. Saya dan mama
yang baru bangun langsung gedubrakan ke bawah.

Dan... hiks
(yang nggak bisa lihat adegan berdarah, lebih baik jangan lanjutkan
baca nih jurnal), di lantai dekat keranjang kayu tempat Boim dan dua
bayinya bermukim, tampak sisa-sisa pembantaian. Darah berceceran, dan
setengah badan bayi kucing teronggok (huaa, gak kuku
ngebayanginnya!).

Herannya, semua kucing sama sekali nggak
keliatan, gitu juga si Boim. Pikiran kami langsung ke kucing garong
sebagai terdakwa. Langsung saja kami semua mengecek rumah. Pintu
belakang terbuka, begitu juga pintu dapur. Ternyata Om yang mau masak
air membuka pintu dan lupa menutup lagi (rumah saya dan rumah nenek
yang tinggal bareng Om memang dihubungkan dengan pintu belakang).
Langsung saya, mama, dan adik keluar rumah, mengecek sampai halaman
depan, tidak ada tanda-tanda bekas kekejaman. Dengan gemas pun kami
balik ke dalam rumah. Ngecek ke semua sudut, nyari kucing-kucing yang
7 ekor itu. Walah ternyata semua pada ngumpet di kursi meja makan
yang ketutup sama taplak panjang, jadi nggak keliatan. Dan mereka
semua lagi asyik... tidur! Nah lho, bingung kita. Gitu juga si Boim,
asyik tidur.

Keheranan kita yang lain, biasanya kalo kucing
garong mau makan bayi kucing, ada pertarungan hak dan batil eh
berantem-berantem gitu antara emak kucing, plus dibantu kucing-kucing
lain. Nah, ini kami sama sekali nggak dengar keributan. Padahal nggak
usah mo makan anak kucing, ketemuan aja antara kucing garong dan
kucing-kucing di rumah udah rame abis. Senyenyak2nya kami tidur, tapi
kalo kucing berantem pasti kebangun. Nah, ini kok nggak ada
keributan. Meski masih heran, tertuduh masih tetap kucing
garong.

Besoknya, si Bego (nama panjangnya Begonia--nama
bunga, so jangan ngira kita gak manusiawi eh kucingiawi namain
kucing, cuma emang agak2 bego aja hehe) melahirkan juga. Manusia kan
musim kawin tuh abis lebaran, nah kucing musim melahirkan, hehe.
Anaknya 2 juga, imut juga (kayaknya bapaknya sama deh ama boim).
Besok paginya, lagi-lagi adik saya subuh2 teriak. Yang lebih bikin
shock, pelakunya lagi asyik makan tuh bayi kucing!! Dan u know, yang
makan adalah... BOIM!!

Waaa, syok abis kita!! SYOK-- S-Y-O-K.
SHOCK-- S-H-O-C-K.

Untungnya bayi kucing yang satu selamat.
Sepertinya si Bego lagi ninggalin anaknya, terus diambillah
kesempatan itu sama si Boim. Dan, berarti yang kemarin makan anaknya
adalah si Boim sendiri!! Huhuhuhu. Syok, Shock!

Langsung kita
marahin si Boim. Kami sabet pake sapu lidi (biar deh kejam, abis Boim
lebih kejam). trus adek bilang: Pergi sana, minggat, bawa tuh koper
isi baju2 kamu! (hehe, hiperbola). Si Boim cuma ngeong2 aja, gak
merasa bersalah... huh!

Langsung aja kami pindahin Bego dan
bayi kucingnya ke kamar saya. Dan harus selalu ditutup pintunya,
jendela gak boleh terbuka. dan yang terpenting ngawasin si
Boim.

Bener2 nggak habis pikir deh. Padahal nggak ada turunan
kucing betina yang makan kucingnya di keluarga kami, hiks! Boim pun
kita ganti namanya jadi Sumanto, eh Sumanti (soale dia cewek). Nggak
tahu ya, apa sih Boim kesambet setan, sedikit terganggu otaknya, atau
apa? Tapi itu kan jadi mencoreng nama baik kucing cewek di keluarga
kami. kanibal, kucing kami ada yang kanibal, huaaa!

Sampai
sekarang kami bener-bener nggak habis pikir dengan kelakuan
si Boim.


Foto 1: Si Boim waktu masih kecil

Foto 2: Bego...nia




21 comments:

  1. jangan2 si Boim rajin nonton Sergap-Buser-Patroli kali yakk?
    bisa2nya gitu loh, anak kucing dimakan idup2....
    mbok ya minimal digoreng dulu kek...dibumbuin biar agak2 gurih gitu loh...

    =))

    ReplyDelete
  2. Hahaha, aduhh Iwan! Tapi iya juga ya, kalo digoreng en dibumbui dulu pasti lebih enak ya? Hush! Betul juga, jangan2 Boim niru tontonan2 itu. Atau sempet nonton film bioskopnya Sumanto kali, hiks. Yang jelas, kredibiltas keluarga kita yang memelihara kucing2 betina yang baik hati dan tidak sombong tercoreng sekarang. Oh, Boim... boim... eh Sumanti.. sumanti...

    ReplyDelete
  3. yeakkk .... tau gak aku jadi trauma ama kucing gara2 dah 3x ngeliat kucing pada makan anaknya dirumahku, jadinya setiap ada kucing ngedeketin aku yg ada aku langsung teriak2 ...hiiiiii....
    eh...klo tuh kucing bisa makan anaknya, gak menutup kemungkinan dia juga bisa makan kita (gitu gak ye...he....)
    Pokoknya say "NO" to kucing, gak usah ada dimuka bumi deh he....he...maap para pecinta kucing

    ReplyDelete
  4. walah mba'dee...gak nyangka, ternyata dunia perkucingan segitu syeremmnya...!!!
    *seumur-umur, eh maksudnya sampe umur segini, saya gak demen ma kucing, trauma, jadi gak tau deh lika liku hidup kucing, huehehe...*

    ReplyDelete
  5. huahahaaa.... ada-ada aja
    dirumahku dibekasi juga banyak kucing, rekor terbanyak adalah 16! hehehe... makanya termasuk yg ngikutin juga dunia perkucingan... walopun aku gak turun tangan langsung yaa....

    ReplyDelete
  6. Mba Dina, hati2 lho, ntar kualat! Hehe. Banyak soale yg gak suka kucing, eh anaknya ternyata suka banget kucing, nah lho! So, Mbak dina, dikau akan jadi target utama saya dan teman2 di PKS u/ direct selling biar jadi suka kucing! Hati2, hati2! Kejahatan terjadi bukan karena niat tapi karena ada kesempatan, bwahaha *tawa kucing garonk*

    ReplyDelete
  7. Percayalah Ami, yang syerem2 itu cuma dikit, lebih buanyak yang lucu2, seru2, unik, menarik, menyenangkan, membahagiakan, membuat ahri sennag, gembira, hilang sedih gundah gulana. eh, ini bener lho! Ntar Ami saya racunin juga bair suka kucing, huehehe

    ReplyDelete
  8. Wah, Uci, kamu bisa jadi divisi kaderisasi di PKS neh, hehe. Kalo mbak mah di rumah pernah punya kucing satu lemari. Asli satu lemari. Tapi itu jaman kita masih kecil. emang byk byk kucing waktu itu, trus kan ad alemari bekas, nah ntu kucing pada tidur di situ.

    ReplyDelete
  9. Kalau nggak salah, kanibalisasi mak kucing pada anak kucing karena mak kucing punya insting, si anak kucing tidak akan sanggup bertahan lama di dunia ini. Karena itu, dimatiken saja.

    Mari kita lihat, apakah anak ke dua si Bego bisa bertahan hidup lama.

    lam sallam

    ReplyDelete
  10. Iya, Mbak, aku pernah baca itu, tapi huhu gak percaya itu dilakukan turunan kucing saya. sekarang anaknya si Bego sudah bertambah beratnya Mbak(tapi belon ditimbang berapa, yg jelas lebih ndut skrg hehe). Moga bertahan hidup (soale di rumah dah gak ada kitten, kangen kite).

    ReplyDelete
  11. Wua.....?Ternyata kemungkinan yang makan kitten tuh si Boim ya mbak? hiks...dasar tidak berperikekucingan, padahal kita sudah berbela sungkawa atas kematian anak2nya. Aku sampai ikut nangis.
    tapi eh, bisa jadi gak sih mbak, klo yang makan anak si Boim itu si Garong, pas si Bego melahirkan, si Boim balas dendam.
    hewan kan g punya pikiran, langsung sikat anak kucing yang ada. Bisa aja kan?
    hehehe....

    ReplyDelete
  12. sejahat2nya kucing, belum pernah ada kucing yg tega menyerang daku! (kecuali kalo kuganggu krn isengku lagi kumat)
    kalo anjing? hihh udah 2 kali. syereeemmm.. padahal daku gak ngapa2in.. huhu..

    ReplyDelete
  13. hukum rimba juga berlaku pd kucing rumahan ternyata...atau si Boim ga pernah dikasi makan ;))

    ReplyDelete
  14. wah te2h aku jg pcinta kucing, tp kucingku ga kanibal

    tp hamsterku yg kanibal

    ReplyDelete
  15. apalagi kucing yang ga punya perasaan,orang aja ada yang kanibal...

    ReplyDelete
  16. Dear all pecinta kucing..
    Nama saya Mery. Ada kucing kampung di daerah rumah saya yang kondisinya sangat amat menyedihkan. Tulangnya patah, keluar menembus kulit dan dia masih hidup berkeliaran dengan kaki pincang. Tadi sore dia datang ke rumah saya dan sempet saya kasih makan ikan dan minum susu. Dia sangat kesakitan!
    Apakah ada dari teman-teman sekalian yang bersedia membantu pengobatannya karena jujur saja saya tidak punya uang untuk mengobatinya. Saya tidak meminta uang. Saya hanya memohon teman-teman yang mampu untuk mengambil dan mengobati kucing itu (saya di daerah Bekasi). Atau mungkin bisa memberitahukan kemana saya bisa mengantarkan kucing itu untuk mendapatkan pengobatan gratis.
    Mohon bantuan teman-teman segera karena kondisinya sangat menyedihkan dan mungkin sudah menderita lebih dari seminggu. Saya saja yang bukan pecinta kucing bisa menangis melihat kondisinya dan mendengar suara kesakitannya tiap kali melangkah. Kehidupan sebagai kucing liar sudah sangat berat, apalagi kucing liar yang kesakitan. Teman-teman bisa menghubungi saya lewat sms di 0818.07.94.64.00. Tolong forward email ini juga ke teman-teman pecinta kucing yang lain yah. Thanks a lot.

    ReplyDelete
  17. @mery,
    saya pernah juga dulu ngerawat kucing kampung yg luka-luka kayak gitu, gak ngerawat full sih, cuma kasih makan aja. Dulu ada anak kucing kampung yg jadi korban tabrak lari di depan rumah gw, yg jalan nya sampe pincang gitu pasca tabrak lari, kayaknya sih ada yg patah, akhirnya ya kita kasih makan aja tiap kali dia maen ke rumah, kesian jg, masih kecil udah ngalamin kayak gitu. Tapi emang kucing daya tahannya luar biasa, meski tanpa mendapat pengobatan medis, akhirnya si anak kucing survive sampe gedhe.
    @all,
    mungkin para anggota PKS yg tinggal di sekitar bekasi dan punya kemampuan atau informasi ttg kesehatan binatang bisa tuh mampir nengok kucingnya jeng Mery.

    ReplyDelete
  18. saya butuh saran nih dari teman-teman yang biasa merawat kucing. kemaren kita nemuin anak kucing yang masih kecil banget, kurang dari seminggu kali' umurnya (masih merem). Nah, dia ini diterlantarkan induknya dan jalan sambil meong-meong hampir masuk got. karena kasihan, kita ambil masukin ke kotak sepatu yang dikasi kain dan gak lama langsung terlelap. bingungnya, kasi makannya gimana ya? saya kasi susu di atas tutup botol ga diminum. akhirnya disendokin.. .dijejelin ke mulutnya, tapi gak tau deh itu keminum apa enggak. terus kalo kucingnya gak minum dari jam 9an malam sampai pagi jam 6 pagi gitu ga papa? berhubung dia ga ngeong2 (ato ga kedengaran) dan tidur sangat lelap... apa ga kehausan ya? pleasee helppp... email saya eendii@gmail.com

    ReplyDelete
  19. waduh..duh....duh kanibal gawat donk
    sekarang si boim(sumanti) masih ada gak?

    ReplyDelete
  20. iya emang kucing suka makan anaknya.. berdarah-darah lagi (emang punya darah kan).. semoga gak il-fil ama si boim yah.. hehe..

    ReplyDelete
  21. waduh..kejadiannya sama

    emak kucing peliharaanku dulu tiba-tiba jadi kanibal...
    korbannya: anak ayam tetangga..

    weikss,,,,kaget & gak enak banget jadinya ma tetanggaku...

    ReplyDelete