Wednesday, September 21, 2005

Si Ayam, Meong, Mbek, Kutu,



Cara gaul, gaya bahasa, bikin julukan, dan sebagainya anak-anak
sekarang emang beda ya (jelas-lah!), lucu dan unik, dan tentu saja
semakin ancur, hehe.



Beberapa hari lalu, saya mendengar adik yang lagi telpon-telponan
dengan temannya (maklum, pesawat telpon ada di kamar saya, jadi bisa
curi dengar hihi):



Adik: Eh, lo dah denger gak sih, si MEONG katanya udah nikah!



Teman adik: blepblepblep [gak denger dong saya]



Adik: Gue tau dari AYAM

[Bisa ketebak, teman adik komennya: Lo tau dari mana?)



Teman adik: blepblepblep



Adik: Si KUTU juga tau



Teman adik: blepbleblep



Gak tau ya, saya cekikikan (dalam hati gitu lho) denger obrolan adik
dengan temannya itu (meski saya gak nangkep omongan temennya). Yang
saya tangkap mereka sedang ngobrolin temannya yang menikah diam-diam.



Terus, saya baru inget kalo adik dipanggil teman-temannya dengan
sebutan: MBEK (tau kan maksudnya? yap, bener, KAMBING). Soalnya teman2
adik suka menginap di rumah. Awal-awal saya bingung, siapa sih MBEK?
Ternyata adik saya sendiri, hehe.



Dan ternyata pula, adik dan teman-teman sekelasnya punya nama-nama
khusus buat teman-temannya, yang jelas nama-nama hewan (bunyi hewan,
pokoknya yang ada hubungannya sama binatang deh). Katanya sih
disesuaikan sama karakter masing-masing. Duh! Moga-moga para binatang
gak sebel mereka pake atribut para hewan tsb :D.



Emang sih waktu SMA dulu teman-teman juga suka memberi julukan. Ada
teman saya, cewek, anaknya cuek banget, tomboy, dipanggilnya JAMET
(JAnda METal), padahal nama aslinya Riana (cantik kan?). Terus ada juga
PELAY (PErempuan LAYu), anaknya kurus, putih, langsing, trus gemulai
banget, kalo jalan juga putri solo abiss. Ada KUNYET, WAYANG, dll Saya
sendiri? Kebagian RAMBO, hehehe. Karena dulu di SMA lebih sering
dipanggil RAHMA. Nah, kadang-kadang temen cuma manggil: RAM, RAM! Eh,
ada temen yang manjangin jadi: RAMBO, RAMBO! Katanya sih kepanjangan
RAMbutan BOgor, hahaha, adaaa aja! Gak apa deh, manis kan? Idih!



Yah begitulah... lucu juga kalo inget....







8 comments:

  1. Hehhehehehhe. Dulu saya dan teman-teman juga begitu. Sampai mama saya bilang . kamu sekolah di kebun binatang ya?:)

    ReplyDelete
  2. Hehe, jangan2 kita semua kayak gitu :D. Emang sih panggilan kayak gitu bikin akrab ya, Mbak, cuma kalo nurutin hadits Rasul sih gimana gitu, kan disuruh memanggil dnegan panggilan yang baik ya. Tapi, yah, begitulah, hehe....

    ReplyDelete
  3. Eh bukanya yang baik itu namanya, kalo panggilan kayaknya yg paling disuka deh... Cuma kadang kan ada orang suka dipanggil MBEK misalnya tapi sama si A saja, kalo yang lain yang manggil MBEK dia ngga' suka. Makanya kita mesti nanya saat kenalan, sukanya dipanggil apa? Gitu kali ya?

    ReplyDelete
  4. ya bener mbak kalo ngikutin hadist sih gak baik yaa... makanya sejauh ini aku terus yg ngebiarin orang kasih aku nama aneh2 kayak nyit-nyit, bebek iblis (ini ada sejarahnya), dan masih banyak lagi.. aku mah gak berani namain orang aneh2, kecuali aku manggil si echa "si monster cilik!" hehehe

    ReplyDelete
  5. Ya ampuuun, serem amat panggilannya, ci! hehe. Saya juga jarang manggil orang dgn nama aneh, kecuali kepepet, haha!. Eh, Ci, mbak punya proyek bikin buku "Cinta di Mancanegara" neh ttg muslimah yang menikah dengan WNA. Uci ikutan yak! Ntar mbak japri detilnya. Cup-cup buat 'monster cilik' hehe.

    ReplyDelete
  6. Assalammu'alaikum, mba Dian..
    Lucu banget ceritanya..Yang kasihan binatangnya atau orang yang kena julukan itu ya?:) Jadi obrolan di kebon binatang dong
    Semakin produktif ya, mba:>

    ReplyDelete