Tuesday, May 31, 2005

Novel saya nih: Sejuta Cinta di Sydney (Promosiiii ;)

Assalamu'alaikum....


Ini novel perdana saya. Awalnya sih berbentuk cerbung, yang pernah dimuat di majalah Annida (tempat saya nyari maisyah sekaligus mengasah diri meski sedikit susyah hehe, kidding!). Dimuat di Annida nomor 8/XII sampai 23/XII, April-September 2003. Saya tulis bareng Mbak Afi (Dewi Fitri Lestari), kru senior Nida yang sekarang jadi ibu rumah tangga yang baik hati ).


Waktu itu cerbung di Nida sudah hampir habis, trus Mbak Dian Yasmin (pemred) nawarin buat bikin cerbung. Kalo sendiri sih, gak kuku, kata kita saat itu. Akhirnya sepakat buat nge-duet. Siiplahh. Tapi nulis tentang apa dunk? Kebetulan saat itu masih ramai pemberitaan mengenai Bom Bali (Oktober 2002) yang menewaskan banyak turis asal Aussie. Kepolisian masih menyelidiki plus nangkep2in orang yang dituduh. Kita tertarik buat mengangkat hal tersebut. Terutama karena lagi-lagi umat Islam terlabeli 'teroris'. Pheww, miris kan?


So, Mbak Afi punya ide tentang Joop, alias Muhammad Ayyub. Ceritanya die nih yang jadi tokoh utamanya. Anak Betawi yang tertantang kuliah di Aussie. Sydney tepatnya. Saya dan Mbak Afi bikin garis besar ceritanya, plot, trus tokoh-tokohnya, karakter tokoh-tokohnya, dll. Kita pengen menampilkan cerita yang imbang, gak mau juga ngejudge barat itu begini-begini. Pokoknya smooth-lah menampilkan Islam.


Abis itu, langsung deh Mbak Afi tancep gas bikin 3 bab cerita, disambung saya bikin 3 bab juga, Mbak Afi lagi 1 bab, saya 2 bab, Mbak Afi lagi 1 bab, saya lagi 2 bab, Mbak Afi 1 bab, saya 1 bab, Mbak Afi 1 bab, dan terakhir kita tuntasin berdua! hehe.


Namanya dadakan, trus duet pula, tentu saja banyak 'kekagokan-kekagokan' dalam membuat cerbung ini. Meski kita sudah riset sebelumnya, juga ada beberapa kekurangan.


Setelah selesai masa tayang (kayak sinetron ajah), penerbit Syaamil tertarik menerbitkan. Kita juga tertarik buat diterbitkan :D. Mulailah diedit-edit lagi ntu cerita. Baru bulan Februari 2005 nih novel terbit. Meski di bukunya sendiri data terbitnya Oktober 2004 (hehe, lama amat yak?!). Alhamdulillah.


Memang ada beberapa kekurangan dalam novel ini, tapi anyway itu jadi lecutan buat kita untuk berkarya lebih baik lagi. Dan buat saya pribadi jadi tau betapa menulis novel itu bener-bener sebuah aktivitas yang unik. Paling gak cita-cita saya pengen kayak Enid Blyton mulai ada sedikit titik terang, hehehe. Maksudnya: horeee, saya bisa bikin novel! . Sebuah aktifitas yang gak semua orang bisa (bener lho, coba tanya adek kecil yang baru lahir, bilang bisa bikin novel gak? pasti dia jawabnya: oeee... *garink abis neh*.  Abis bikin nih novel, saya jadi lebih kagum sama teman2 (terutama teman2 FLP) . Lepas dari kualitas karya tsb, dapat menyelesaikan sebuah karya itu adalah kenikmatan tersendiri lho. apalagi kalo karya tersebut bisa memberi manfaat buat orang lain. Amin.


So? Beli dong novel kita, hehehe. Murah kok, cuma Rp18.500. Penerbitnya Syaamil Cipta Media. Akhir Juni besok ada Jakarta Book Fair lagi lho, jangan lupa ya buru nih buku, hehe.


Kalo mo baca resensinya, silakan klik di Resensi Sejuta Cinta di Sydney. Yang nulis Bang Akmal Nasery Basral, wartawan Tempo. Tapi resensi ini gak dimuat di Tempo lho :D. Bang Akmal ini emang baek banget, bikin resensi 'hanya untuk' diposting di milist FLP. Mana lengkap lagi resensinya. Tabik deh buat si Abang!


salam ukhuwah slalu,
Dee

1 comment: